Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pendeta Minta Hapus 300 Ayat di Al-Qur’an, Aktivis Islam Lantang: Ini Penistaan Agama, Laporkan!

Pendeta Minta Hapus 300 Ayat di Al-Qur’an, Aktivis Islam Lantang: Ini Penistaan Agama, Laporkan! Kredit Foto: Youtube/Suara
Warta Ekonomi, Jakarta -

Permintaan seorang pria yang disebut sebagai pendeta bernama Saefudin Ibrahim yang menginginkan 300 ayat di Al Quran dihapus, membuat geram aktivis Islam di Makassar. Adalah Brigade Muslim Indonesia (BMI) Sulawesi Selatan (Sulsel).

Ketua BMI Sulsel, Muh Zulkifli, mengatakan, pernyataan pendeta itu ia anggap melukai hati umat Muslim. Apalagi, ayat dalam Al-Qur’an merupakan petunjuk dari Allah. Bukan dari manusia.

Baca Juga: Sebut Pendeta Saifuddin Meresahkan & Adu Domba Antarumat, Mahfud MD: Dia Telah Nistakan Islam!

Di benak Zulkifli, sudah ada niatkan untuk melaporkan pendeta itu ke polisi, bila kegaduhan atas permintaan pendeta itu kian berlarut dan tak ada permohonan maaf.

“Saya sangat tersinggung dengan statement Zainuddin Ibrahim ini. Karena tidak ada satu pun ayat di Al Quran yang mengajarkan kita intoleransi dan paham radikalisme. Ini bukti penistaan, penodaan terhadap agama kami dan membuat kegaduhan,” katanya seperti dikutip dari Fajar.co.id, Rabu (16/3/2022).

“Jadi saya harap ormas Islam di Jakarta tak tinggal diam. Harus ambil bagian pertarungan sesungguhnya berdasarkan hukum UU adalah melaporkan orang ini dan meminta aparat melakukan proses hukum. Bukan teriak di jalanan,” sambung dia via telepon.

Sebelumnya, pendeta tersebut sedang menyampaikan permohonannya kepada Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas.

“Saya sudah berulang kali mengatakan kepada Menteri Agama, dan ini adalah Menteri Agama yang saya kira toleransi tinggi dan damai tinggi terhadap minoritas,” ujar pendeta dalam video tersebut.

Pendeta ini juga berharap Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas jangan takut kepada pihak-pihak yang menentangnya. Karena menurut pendeta ini, Gus Yaqut pun tentara, Banser di seluruh Indonesia, apalagi Gus Yaqut panglima Banser.

Oleh karena itu, ia juga tidak takut mengusulkan ke Menteri Agama menghapus ayat Al Quran yang dianggap mengandung ajaran radikal.

“Bahkan kalau perlu Pak, 300 ayat yang menjadikan hidup intoleran, pemicu hidup radikal, itu direvisi atau dihapuskan dari Alquran Indonesia, ini sangat berbahaya sekali,” ujar sang pendeta, melanjutkan.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Alfi Dinilhaq

Bagikan Artikel:

Video Pilihan