Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

New Energy Nexus Umumkan Pendanaan untuk 4 Startup Energi Bersih di Indonesia

New Energy Nexus Umumkan Pendanaan untuk 4 Startup Energi Bersih di Indonesia Kredit Foto: New Energy Nexus
Warta Ekonomi, Jakarta -

New Energy Nexus (NEX), melalui Indonesia 1 Fund dan Smart Energy Grants, memberikan pendanaan kepada empat startup energi bersih. Inisiatif ini bagian dari dukungan NEX Indonesia untuk menjembatani kesenjangan pendanaan bagi startup yang bergerak di sektor energi bersih di Indonesia.

Dua perusahaan yang menerima pendanaan dan telah ditambahkan ke dalam portofolio Indonesia 1 Fund adalah Synergy Efficiency Solutions (SES), perusahaan efisiensi energi, dan SWAP Energi, startup yang bergerak di bidang e-mobility. Indonesia 1 Fund juga melakukan investasi bersama dengan East Ventures, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (Saratoga), dan Schneider Electric untuk melakukan investasi lanjutan kepada startup solar PV, Xurya, dalam putaran Seri A senilai US$21,5 juta. Pendanaan ini merupakan pendanaan Seri A terbesar yang diterima untuk startup energi bersih di Indonesia.

Baca Juga: Keren! Suami Istri di India Bangun Startup Masing-Masing, Keduanya Sudah Unicorn!

"Kami melihat peluang yang luar biasa untuk startup energi bersih dan inovasi iklim di Indonesia untuk dapat melakukan revolusi di sektor ini. Mengingat bahwa saat ini Indonesia masih sangat bergantung pada bahan bakar fosil, tetapi jika kita mendukung dan memberdayakan startup energi bersih dan bisa berkontribusi pada perkembangan investasi dalam sektor ini, kita dapat mempercepat transisi energi bersih, dan menciptakan lebih banyak lapangan kerja," ujar Diyanto Imam, Program Director di New Energy Nexus Indonesia, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (29/3).

Menurut data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia, Indonesia memiliki potensi energi terbarukan hingga 400.000 MegaWatt (MW) dengan target utama melalui tenaga surya dan tenaga air.

"Sampai dengan akhir tahun 2021, Xurya telah memasang 57 Pembangkit Listrik Tenaga Surya. Dengan pendanaan Seri A, kami bertujuan untuk mempercepat transisi energi di Indonesia dengan lebih banyak berinvestasi pada pengembangan teknologi dan sumber daya manusia," ujar Eka Himawan, Managing Director Xurya Daya Indonesia.

Dipimpin oleh Kejora-SBI Orbit, Indonesia 1 Fund telah melakukan investasi bersama dengan investor lain seperti Baramulti Group, Living Lab Ventures (terafiliasi dengan Sinar Mas Group), investor korporasi strategis maupun investor high net worth untuk Swap Energy.

Selain Indonesia 1 Fund, New Energy Nexus Indonesia juga memobilisasi dana hibah melalui Smart Energy Grants. Program ini bertujuan untuk mendukung startup pada tahap prototyping dan membantu mereka untuk memvalidasi ide bisnis mereka. Per Desember 2021, New Energy Nexus Indonesia memberikan dana hibah untuk sembilan startup energi bersih dan inovasi perubahan iklim.

Powerchain, sebuah perusahaan berbasis IoT, adalah penerima Smart Energy Grant dalam periode ini untuk proyek percontohan terbarunya bernama "Konde", sebuah produk lampu pintar LED yang dirancang untuk penerangan jalan (Lampu Penerangan Jalan Umum).

"Dengan dana Smart Energy Grants yang diterima Powerchain, kami berharap menjadi batu loncatan bagi Powerchain untuk memperluas pasar kami, dengan memulai proyek yang kami targetkan dapat mencapai 14 ribu instalasi sistem pencahayaan pintar di Pulau Jawa dan Nusa Tenggara Barat pada tahun 2022," ujar Yayan Santoso, CEO Powerchain.

NEX mendukung wirausahawan energi bersih di Indonesia, memungkinkan startup untuk mengembangkan produk/layanan inovatif, memperluas pasar mereka, dan menghasilkan dampak ekonomi, sosial, dan lingkungan yang kuat. Hal ini sejalan dengan tujuan Pemerintah Indonesia untuk mencapai 23% sumber energi terbarukan pada tahun 2025. Pada tahun 2022, Indonesia juga akan menjadi tuan rumah Presidensi G20 dan diharapkan menyerukan percepatan transisi energi global.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan