Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Luhut Masih Ogah Buka Klaim Big Data Penundaan Pemilu, Pengamat: Anggap Saja Omong Kosong!

Luhut Masih Ogah Buka Klaim Big Data Penundaan Pemilu, Pengamat: Anggap Saja Omong Kosong! Kredit Foto: Sufri Yuliardi
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pengamat politik Zaki Mubarak menyoroti soal big data yang enggan dibeberkan oleh Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan.

Menurutnya, fakta di lapangan terkait big data soal penundaan Pemilu 2024 tersebut adalah ucapan tanpa dasar.

"Soal big data, dugaan saya karena memang tidak ada datanya jadi tidak asal ucap," ujar Zaki dilansir GenPI.co, Selasa (26/4).

Zaki bahkan menyebutkan bahwa tindakan yang dilakukan Luhut juga terjadi pada Orde Baru. 

Akademisi dari Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta itu menyarankan masyarakat agar tidak memaksanya untuk membuka big data.

"Anggap saja omong kosong," tegas Zaki.

Baca Juga: Ramai Desakan Jokowi Harus Reshuffle Opung, Refly Harun Blak-blakan: Meski Kontroversial, Luhut Itu…

Sebelumnya, sejumlah lembaga survei juga sudah menantang Luhut untuk mengekspos big data, tetapi tak direspons.

"Menurut saya, ini lebih kepada persoalan moral pejabat publik," ucapnya.

Menurut Zaki, Luhut sebagai pejabat publik yang membuat pernyataan, secara moral seharusnya bisa mempertanggungjawabkannya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan