Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Selain Merokok, Obesitas dan Stress Dapat Merusak Kesehatan Paru-Paru

Selain Merokok, Obesitas dan Stress Dapat Merusak Kesehatan Paru-Paru Kredit Foto: Shutterstock
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pandemi Covid-19 membuat banyak dari anda fokus pada kesehatan pernapasan. Meskipun sadar bahwa merokok, polusi, dan virus dapat melukai paru-paru, anda mungkin tidak menyadari obesitas dan stres juga dapat membahayakan paru-paru.

"Kesehatan paru-paru memengaruhi kesehatan semua organ dan sistem organ kita yang lain, terutama otak, sirkulasi, usus, fungsi kekebalan tubuh, dan sistem muskuloskeletal," ujar Stephen Baldassarri, MD, MHS, ahli pengobatan paru, perawatan kritis, dan kecanduan Yale Medicine seperti dilansir di lamanĀ Eat This Not That, Kamis (26/5/2022).

Obesitas

Ada alasan mengapa orang yang kelebihan berat badan atau obesitas mudah sesak napas saat menaiki tangga atau melakukan aktivitas fisik lainnya.

"Aspek penting dari obesitas adalah bagaimana hal itu mempengaruhi volume paru-paru," jelas Jorge Moreno, spesialis obat obesitas Yale Medicine.

Jika seseorang mengalami obesitas, mereka tidak selalu bisa mendapatkan napas penuh atau volume penuh ke paru-paru mereka, yang dapat menciptakan masalah pernapasan. Secara khusus, lemak perut ekstra menghambat kemampuan diafragma (dinding otot antara dada dan perut) untuk menarik udara dengan benar dan mengembangkan paru-paru.

"Orang yang mengalami obesitas biasanya memiliki volume paru-paru yang lebih kecil karena ini, yang menyebabkan sesak napas," ujarnya.

Ada juga faktor hormonal yang berperan, baik untuk pria maupun wanita. Saat lemak menumpuk di bawah kulit, sel-sel lemak mengeluarkan hormon. Hormon-hormon ini dapat menyebabkan peradangan di seluruh tubuh, termasuk di paru-paru.

Stres

Dalam kondisi stres, tubuh melepaskan hormon, seperti adrenalin dan kortisol, yang dapat berkontribusi pada pernapasan cepat. Jika paru-paru Anda sehat, ini tidak berbahaya.

Namun, pada orang dengan kondisi paru-paru kronis seperti penyakit paru obstruktif kronis (COPD) atau asma, paru-paru tidak dapat mengeluarkan udara sebanyak yang seharusnya. Hal ini dapat meningkatkan sesak napas dan dapat menyebabkan sensasi panik.

Lebih banyak pelepasan kortisol juga dapat menyebabkan tantangan lain, termasuk peningkatan nafsu makan. "Atau, bagi mereka yang merokok, stres dapat menyebabkan keinginan untuk merokok lebih banyak," ujar Baldassarri.

Stres memengaruhi seluruh tubuh dan merupakan penentu penting kesehatan kita. Hal terbaik untuk kesehatan paru-paru adalah mempraktikkan gaya hidup sehat, yang meliputi makan dengan baik, berolahraga, tidak merokok atau vaping , dan mengurangi stres sebanyak mungkin.

"Kita dapat mengurangi stres kita dengan cukup tidur di malam hari dan meluangkan waktu setiap hari untuk melakukan meditasi dan latihan pernapasan yang terfokus," ujarnya.

Kualitas udara

Polutan dalam dan luar ruangan dapat menyebabkan atau memperburuk infeksi paru-paru, kanker, dan kondisi lain, termasuk asma. Di rumah dan tempat kerja, bahan kimia, radon, asbes, produk bangunan dan cat, karbon monoksida, karpet, timbal, dan kerusakan air adalah beberapa contoh hal yang dapat membuat udara di sekitar kita menjadi tidak sehat.

Paparan Anda terhadap polutan udara luar ruangan bisa lebih sulit dikendalikan, tapi penting untuk diketahui bahwa paparan tersebut juga dapat memicu episode asma, membuat orang sakit, dan berdampak negatif pada perkembangan paru-paru anak.

Jason Kwah, ahli alergi dan imunologi Yale Medicine mengatakan orang dengan asma sangat sensitif terhadap kualitas udara yang buruk. "Kita tahu asma lebih umum di daerah perkotaan dan pada orang yang tinggal di dekat jalan raya utama," katanya.

Infeksi

Penyakit pernapasan menular, flu Covid-19, pneumonia, pertusis obesitas biasanya memiliki volume paru-paru yang lebih kecil karena ini, yang menyebabkan sesak napas," ujar dr Moreno.

Sebagian besar jenis infeksi paru-paru dapat diobati, tapi juga dapat berbahaya bagi bayi, manula, dan orang yang memiliki penyakit paru-paru atau sistem kekebalan yang lemah.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Boyke P. Siregar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan