Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sebut Kripto sebagai Aset yang Disukai, JPMorgan Tempatkan Harga Wajar di US$38.000

Sebut Kripto sebagai Aset yang Disukai, JPMorgan Tempatkan Harga Wajar di US$38.000 Kredit Foto: Unsplash/André François McKenzie
Warta Ekonomi, Jakarta -

JPMorgan telah menempatkan harga wajar Bitcoin (BTC) di 38.000 dolar, yang 28% lebih tinggi dari level saat ini sekitar 29.500 dolar, menurut catatan yang dikeluarkan bank untuk klien pada hari Rabu lalu (25/05).

"Koreksi pasar kripto bulan lalu lebih terlihat seperti kapitulasi relatif terhadap Januari/Februari lalu dan ke depan kita melihat kenaikan untuk Bitcoin dan pasar kripto secara lebih umum," kata catatan itu. Ahli strategi bank Nikolaos Panigirtzoglou adalah penulis utama dokumen itu.

Baca Juga: Survei Terbaru Bank Sentral Eropa: 10% Tiap Negara yang Disurvei Punya Kripto

Catatan investor bank menempatkan nilai wajar Bitcoin pada level yang sama di bulan Februari. Itu diperdagangkan sekitar 43.000  dolar pada waktu itu.

Kripto telah melampaui real estate sebagai "aset alternatif" pilihan untuk bank, bersama dengan dana lindung nilai, catatan itu berlanjut mengatakan:

"Sejauh ini, hanya ada sedikit bukti pendanaan VC [modal ventura] mengering pascaruntuhnya Terra. Dari pendanaan VC senilai 25 miliar dolar tahun ini, hampir 4 miliar dolar datang setelah Terra. Dugaan terbaik kami adalah pendanaan VC akan berlanjut dan musim dingin yang panjang seperti 2018/2019 akan dihindari."

Untuk diketahui, pendanaan VC akan sangat penting untuk menghindari musim dingin kripto itu, tambahnya. Pada hari yang sama, pemodal ventura besar Andreessen Horowitz mengumumkan penutupan dana cryptocurrency keempatnya sebesar 4,5 miliar dolar.

Juga pada hari Rabu, perusahaan ventura yang berfokus pada kripto NGC Ventures meluncurkan dana blockchain ketiga dengan 100 juta dolar yang dikumpulkan dari investor yang termasuk Babel Finance, Huobi Ventures, dan Nexo Ventures.

CEO JPMorgan Jamie Dimon telah berulang kali menyatakan antipati pribadinya terhadap cryptocurrency, hingga menyebutnya sebagai penipuan, tetapi bank itu sendiri, telah mengambil sikap yang lebih praktis. Itu menjadi bank besar pertama di Metaverse awal tahun ini. Dimon memuji kripto karena fasilitas pembayaran lintas batasnya.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan