Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Laporan Seorang Kriptografer: Pembayaran BTC Jutaan Kali Lebih Efisien dari Sistem Keuangan Lama

Laporan Seorang Kriptografer: Pembayaran BTC Jutaan Kali Lebih Efisien dari Sistem Keuangan Lama Kredit Foto: Unsplash/Aleksi Raisa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Angka-angka baru tentang konsumsi energi, efisiensi, dan skalabilitas Bitcoin (BTC) berfungsi untuk mengekspos sektor perbankan. Sebuah laporan penelitian yang diterbitkan oleh Michel Khazzaka, seorang insinyur TI, kriptografer, dan konsultan, menghitung bahwa pembayaran Bitcoin jutaan kali lebih efisien daripada sistem keuangan lama. Plus, sektor perbankan menggunakan energi 56 kali lebih banyak daripada Bitcoin.

Laporan ini mengumpulkan hampir empat tahun penelitian dan menyarankan perhitungan baru untuk memperkirakan konsumsi energi proof-of-work Bitcoin. Melansir dari Cointelegraph, Jumat (17/06) dalam sebuah wawancara, Khazzaka mengatakan:

Baca Juga: Tidak Terpengaruh meski di Tengah Pasar Beruang, Exodus Tetap Gaji Karyawan dengan BTC

"Bitcoin Lightning, dan Bitcoin, secara umum, adalah solusi teknologi yang sangat hebat dan sangat efisien yang layak untuk diadopsi dalam skala besar. Penemuan ini cukup brilian, cukup efisien, dan cukup kuat untuk mendapatkan adopsi massal."

Khazzaka, yang mendirikan konsultan pembayaran Valuechain pada akhir 2021, mengusulkan alternatif untuk perkiraan energi yang disediakan oleh Cambridge Bitcoin Electricity Consumption Index (CBECI). Indeks itu memperkirakan bahwa Bitcoin mengkonsumsi sekitar 122 TW/H per tahun.

Dengan mempertimbangkan umur rata-rata mesin penambangan Bitcoin serta tingkat pembuatan bahan TI baru, Khazzaka menyarankan bahwa Bitcoin mengkonsumsi 88,95 TWh per tahun, jauh lebih sedikit dari perkiraan Cambridge.

Seorang spesialis pembayaran yang menulis disertasinya tentang kriptografi pada tahun 2003, dan menemukan Bitcoin pada tahun 2011, Khazzaka juga menempatkan sektor perbankan di bawah mikroskop untuk secara efektif membandingkan kedua sistem moneter tersebut.

Khazzaka mengatakan bahwa dia "benar-benar meremehkan setiap aspek sektor perbankan," dan bertentangan dengan para kritikus, laporannya "bias terhadap sistem perbankan."

Meskipun demikian, dengan mempertimbangkan penciptaan uang, mengangkut uang, konsumsi energi infrastruktur perbankan fisik, dll., ia tiba pada angka 4.981 TWh. Dibulatkan, 5.000 TWh dikonsumsi oleh sektor "pembayaran klasik" setiap tahun. Akibatnya, perbankan menggunakan energi 56 kali lebih banyak daripada Bitcoin.

Laporan tersebut memeriksa efisiensi transaksi yang mengungkapkan bahwa saat ini, pada ukuran blok saat ini dan jika blok diisi ke kapasitas maksimumnya max=5,7× efisiensi energi yang lebih baik daripada sistem klasik. Namun, itu tanpa memperhitungkan Lightning Network. Dalam wawancara tersebut, Khazzaka menjelaskan:

"Lightning akan memungkinkan protokol bitcoin untuk melakukan lebih banyak transaksi tanpa menghabiskan lebih banyak energi. Ini ajaib."

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa kombinasi Bitcoin dan Lightning Network memungkinkan Bitcoin menjadi 194 juta kali lebih hemat energi daripada sistem pembayaran klasik.

Bagi Khazzaka, laporan tersebut menjelaskan bahwa industri perbankan dan pembayaran perlu mengadopsi blockchain dan bahkan mungkin Bitcoin. Sementara kesimpulan Khazzaka mungkin mengejutkan bagi cypherpunks dan anarchocapitalists yang mendukung ruang kripto, Khazzaka percaya bahwa Bitcoin benar-benar dapat menguntungkan perbankan.

"Jika mereka adalah teknologi blockchain yang cukup berani, itu akan meningkatkan efisiensi dan skalabilitasnya," ungkapnya.

Meskipun penggunaan energi Bitcoin sering dikritisi, penyelidikan terhadap sektor perbankan akan datang sebagai berita yang disambut baik oleh banyak orang.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan