Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tidak Terpengaruh meski di Tengah Pasar Beruang, Exodus Tetap Gaji Karyawan dengan BTC

Tidak Terpengaruh meski di Tengah Pasar Beruang, Exodus Tetap Gaji Karyawan dengan BTC Kredit Foto: Unsplash/Kanchanara
Warta Ekonomi, Jakarta -

Penyedia dompet cryptocurrency utama Exodus terus membayar karyawannya dalam Bitcoin (BTC) meskipun pasar beruang sedang berlangsung dengan total kapitalisasi pasar turun di bawah 1 triliun dolar pada hari Senin (13/06).

Melansir dari Cointelegraph, Rabu (15/06), sejak meluncurkan dompet kripto perangkat lunaknya pada tahun 2015, Exodus telah membayar stafnya 100% dalam BTC, kata salah satu pendiri dan CEO Exodus JP Richardson.

Baca Juga: Menteri Keuangan Alejandro: El Salvador Tidak Alami Kerugian Akibat Penurunan Harga BTC

Perusahaan terus membayar semua 300 karyawannya di BTC bahkan selama penurunan pasar besar dengan memberikan penggajian bulanan berdasarkan gaji mereka dalam dolar AS. "Misalnya, jika Bitcoin adalah 30.000 dolar per token, dan seseorang menghasilkan 15.000 dolar sebulan, mereka akan mendapatkan setengah Bitcoin pada awal bulan itu," catat Richardson.

Selain mengonversi setiap gaji ke BTC setiap bulan, Exodus juga menambahkan persentase kecil ke setiap "gaji" untuk memperhitungkan volatilitas.

"Ini telah membantu kami merekrut mereka yang tetap berkomitmen pada misi [keuangan terdesentralisasi, DeFi], sementara juga mengakomodasi orang-orang dengan kewajiban keuangan yang masih ingin mengubah persentase apa pun dari gaji mereka menjadi mata uang fiat," kata Richardson.

Karyawan Exodus bebas mengonversi gaji BTC mereka menjadi fiat atau stablecoin, yang merupakan "pilihan investasi pribadi yang tidak didorong oleh Exodus," tambah CEO itu.

Implikasi pajak tetap menjadi pertanyaan terbesar karyawan dalam hal gaji yang dibayarkan dalam Bitcoin, Richardson menyatakan:

"Pertanyaan paling populer yang kami dapatkan dari karyawan baru adalah bagaimana gaji kripto mereka memengaruhi pajak mereka. Itulah sebabnya kami menawarkan kepada semua orang konsultasi pajak dengan seorang akuntan untuk memberi mereka pendidikan yang benar tentang cara menggunakan Bitcoin dan memastikan mereka membayar pajak mereka dengan tepat."

Menurut CEO, sepertiga dari anggota tim Exodus berlokasi di Amerika Serikat sementara sisanya tersebar di seluruh dunia. Di situs web resminya, Exodus menyebutkan bahwa beberapa yurisdiksi lebih ketat daripada yang lain dalam hal pembayaran Bitcoin, mengharuskan karyawan untuk memeriksa ulang apakah legal untuk menerima Bitcoin sebagai pembayaran di beberapa negara bagian AS.

Gaji Bitcoin adalah bagian dari strategi Exodus untuk memungkinkan orang mengalami revolusi keuangan dari kursi depan. Pembayaran semacam itu tidak hanya memungkinkan karyawan untuk dengan mudah menumpuk sat di akun investasi mereka tetapi juga bertujuan untuk memungkinkan transparansi gaji. Menurut perusahaan, semua orang di tim jarak jauh Exodus tahu apa yang dibuat rekan kerja mereka, bahkan CEO.

Richardson menolak berkomentar apakah aksi jual pasar terbaru berdampak langsung pada staf perusahaan. "Meskipun kami telah terpengaruh seperti pasar lainnya oleh volatilitas kripto, kami tetap fokus untuk menggandakan untuk memberikan nilai melalui hub satu atap untuk Web3 melalui ekstensi browser multichain kami," rangkumnya.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan