Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Minta Pendapat Publik, Para Senator Ingin Tahu Tanggapan soal 'Bitcoin Bill'

Minta Pendapat Publik, Para Senator Ingin Tahu Tanggapan soal 'Bitcoin Bill' Kredit Foto: Unsplash/Ruben Hanssen
Warta Ekonomi, Jakarta -

Responsible Financial Innovation Act atau RFIA mengatakan sekarang, setiap pengguna yang tertarik memiliki kesempatan untuk meninggalkan jejak mereka pada tagihan kripto (Bitcoin Bill) dapat menentukan pedoman industri serta undang-undang di Amerika Serikat dalam waktu dekat.

Melansir dari Cointelegraph, Jumat (24/6/2022), pada Rabu (22/6/2022) Senator Cynthia Lummis dan Kirsten Gillibrand rupanya mengunggah konten lengkap dari RFIA mereka di GitHub, sebuah platform yang diisi oleh pakar perangkat lunak dan produk untuk mendapatkan umpan balik publik. 

"Para senator mencari komentar dari pemangku kepentingan industri, konsumen, dan pihak yang berkepentingan untuk memastikan bahwa undang-undang penting ini mencerminkan sifat inovatif dari industri yang diaturnya, sambil juga menambah kepercayaan-kepercayaan, dan stabilitas bagi konsumen," komentar Perwakilan Lummis.

Baca Juga: Jual 3.000 Bitcoin, Bitfarms: Sebagai Strategi Mengurangi Utang

Pada waktu pers, ada enam komentar yang tersedia di halaman tindakan, dengan beberapa di antaranya lebih merupakan seruan pertempuran seperti "Perpajakan adalah pencurian!". Sementara yang lain menyarankan pengeditan yang dapat diperdebatkan pada dokumen tersebut.

Pengguna GitHub "Stduey" menjelaskan mengapa Bitcoin berbeda dan tidak boleh disertakan dengan aset berisiko karena fitur "kelangkaan mutlak", dengan mencoba membuat kasus untuk tagihan terpisah untuk Bitcoin:

"Jika Anda membeli 5.000 satoshi seharga 1 dolar, Anda akan memiliki 5.000/2,1 kuadriliun satoshi, selamanya, dan tidak ada yang bisa mengubahnya. Orang-orang belum dapat memahami besarnya hal ini, tetapi perbedaan halus inilah yang memisahkan Bitcoin dari setiap kripto, fiat, logam mulia, dan komoditas lainnya," komennya.

Komentator GitHub lainnya, "savage1r," menguraikan ketidakkonsistenan kerangka kerja saat ini sehubungan dengan airdrops yang mengikat nilai koin kena pajak dengan harga masuknya, yang mungkin secara signifikan lebih tinggi daripada pada fase cash-out.

"Penerima Airdrop seharusnya hanya perlu membayar pajak jangka pendek atau panjang atas koin yang mereka tunaikan dengan asumsi nilai awalnya adalah 0 dolar, karena mereka tidak menyadari keuntungannya sampai mereka berdagang atau menjual," katanya.

RFIA yang sangat dinanti untuk diperkenalkan di Senat AS pada 7 Juni. Rupanya ada konsensus luas di antara komunitas bahwa RUU tersebut akan menguntungkan kripto.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Rosmayanti

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan