Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Anies Sebut Polusi Jakarta Gegara Daerah Penyangga, Guntur PSI: Gubernur Terbodoh Cari Kambing Hitam

Anies Sebut Polusi Jakarta Gegara Daerah Penyangga, Guntur PSI: Gubernur Terbodoh Cari Kambing Hitam Kredit Foto: Instagram/Mohamad Guntur Romli
Warta Ekonomi, Jakarta -

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menuding penyebab polusi udara karena aktivitas industri di daerah penyangga. Menanggapi hal tersebut, Politisi PSI Mohamad Guntur Romli menyebut jika Anies sedang mencari kambing hitam.

"Gubernur Terbodoh versi pencarian google Anies Baswedan ini sedang cari kambing hitam," ucap Guntur dilansir fajar.co.id, Jumat (24/6/2022).

Baca Juga: Anies Baswedan Blak-blakan Soal Polusi Udara DKI Jakarta: Bila Kondisinya Itu Terburuk...

Ia pun menyebut Anies Baswedan kerap menuding wilayah lain terkait banjir yang kerap melanda Jakarta. "Nuding-nuding ke wilayah lain, soal banjir juga. Padahal Gubernur Terbodoh ini gak kerja apa-apa," pungkasnya.

Sebelumnya, Menanggapi tudingan Anies, Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar juga memberi jawaban pedas. Dia mempertanyakan sumber data dan kajian yang membuat Anies yakin polusi udara berasal dari daerah penyangga.

Bupati Tangerang pun mengatakan harus ada kajian untuk mengetahui penyebab buruknya indeks kualitas udara di Jakarta. Agar bisa diketahui secara pasti indikator meningkatnya polusi udara disebabkan oleh aktivitas transportasi atau industri. Jadi jangan asal tuding.

Baca Juga: Blak-blakan Soal Sumber Polusi Udara DKI Jakarta, Anies Baswedan Sorot Tajam Daerah Penyangga

"Sebenarnya polusi udara tuh ini perlu ada kajian lagi yah, ini indikatornya dari transportasi atau dari daerah industri," kata Zaki kepada wartawan, Kamis 23 Juni 2022.

Jika memang daerah penyangga seperti Kabupaten Tangerang disebut sebagai sumber polusi udara di DKI Jakarta, dia pun mengajak Gubernur Anies Baswedan untuk duduk bersama, guna memecahkan persoalan tersebut.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan