Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ingin Meluruskan Sejarah, Yenny Wahid: Gus Dur Dikeluarkan dari PKB oleh Cak Imin di Tahun 2008

Ingin Meluruskan Sejarah, Yenny Wahid: Gus Dur Dikeluarkan dari PKB oleh Cak Imin di Tahun 2008 Kredit Foto: Instagram/Yenny Wahid
Warta Ekonomi, Jakarta -

Zannuba Ariffah Chafsoh atau Yenny Wahid mengatakan Presiden Keempat RI, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, dikeluarkan dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) oleh Muhaimin Iskandar. Menurut dia, sejarah itu harus diangkat lagi ke publik sebagai bagian dari pendidikan politik.

Yenny mengatakan dirinya ingin meluruskan sebuah fakta yang sebenarnya. Sebab, dia menyebut saat ini seolah-olah ada upaya menghapuskan sejarah PKB.

Baca Juga: Imin Minta Yenny Jangan Ngatur-Ngatur PKB, Tapi Kenapa Ngatur-Ngatur Pilihan Politik Warga NU?

"Seolah-olah Gus Dur itu masih berada di PKB. Banyak masyarakat yang tidak memahami bahwa Gus Dur lewat muktamar Ancol, sebagai pendiri PKB telah dikeluarkan dari PKB," kata Yenny Wahid dalam rekaman suara yang telah dikonfirmasi jubirnya, Imron Rosyadi Hamid, Senin (27/6).

Putri kedua Gus Dur itu menyebutkan dalam berpolitik, para politikus harus mengedepankan etika dan moral. "Ada etika dan moral. Kalau terhadap pendiri partai saja diperlakukan seperti itu tentu kita khawatir bagaimana nanti akan memperlakukan rakyat, mendengarkan suara aspirasi, serta memperjuangkan kepentingan mereka," ujar dia.

Yenny menegaskan dirinya hanya ingin meluruskan sejarah PKB. "Gus Dur dikeluarkan dari PKB oleh Cak Imin di tahun 2008. Sekarang sudah 14 tahun seolah-olah kejadiannya tidak pernah ada, saya ingin meluruskan sejarah itu," tegasnya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan