Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

BTC Alami Kerugian Terburuknya, Harga dan Aktivitas Anjlok Bahkan Terjadi PHK Besar-Besaran

BTC Alami Kerugian Terburuknya, Harga dan Aktivitas Anjlok Bahkan Terjadi PHK Besar-Besaran Kredit Foto: Reuters/Benoit Tessier
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bitcoin (BTC) telah mengalami kerugian kuartalan terburuknya dalam 11 tahun dengan harga dan aktivitas di blockchain keduanya anjlok selama tiga bulan terakhir.

Melansir dari Cointelegraph, Senin (4/7/2022), kuartal kedua yang berakhir Kamis lalu melihat harga Bitcoin turun dari sekitar 45.000 dolar pada awal kuartal untuk diperdagangkan pada 19.884 dolar sebelum tengah malam EST.

Menurut platform analitik kripto Coinglass, nilai ini mewakili kerugian 56.2%. Ini adalah penurunan harga paling curam sejak kuartal ketiga 2011 ketika BTC turun dari 15,40 dolar menjadi 5,03 dolar, kerugian lebih dari 67% dan lebih buruk daripada pasar beruang tahun 2014 dan 2018 ketika harga Bitcoin merosot masing-masing 39,7% dan 49,7% di kuartal terburuk mereka.

Baca Juga: Bitcoin Akan Rebound ke US$28.000? Ini Prediksi Deutsche Bank

Kuartal terakhir melihat delapan lilin merah mingguan berturut-turut untuk Bitcoin dan bulan Juni melihat penarikan lebih dari 37%. Ini adalah kerugian bulanan terberat sejak September 2011, yang membuat harga turun lebih dari 38,5% dalam sebulan.

Selain itu menurut analisis Wednesda dari Arcane Research ada juga tanda-tanda bahwa investor menjaga mereka tetap kering atau mereka kehabisan dana selama pasar beruang. Aktivitas di blockchain semakin menurun dengan volume spot Bitcoin, jumlah total koin yang bertransaksi di blockchain, turun lebih dari 58,5% hanya dalam sembilan hari. 

Tapi, bukan hanya pasar kripto yang mengalami gejolak. Berkat inflasi yang sangat tinggi dan kenaikan suku bunga, pasar saham tradisional juga mengalami pukulan keras, dengan beberapa menyebutnya sebagai "kuartal terburuk yang pernah ada" untuk saham.

Charlie Bilello, CEO perusahaan penasihat keuangan Compound Capital Advisors, membagikan grafik di Twitter yang menunjukkan indeks S&P 500 turun 20,6% pada paruh pertama tahun 2022, awal terburuk untuk tahun ini untuk indeks sejak 1962 ketika pengembalian harga adalah -26,5%.

Kondisi ekonomi yang sulit telah membuat banyak staf diberhentikan dari perusahaan kripto termasuk Gemini, Crypto.com dan BlockFi. Baru-baru ini, platform perdagangan kripto dan saham Bitpanda memangkas jumlah karyawannya sekitar 277 karyawan penuh waktu dan paruh waktu.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Rosmayanti

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan