Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dipangkas Lagi, BI Prediksi Ekonomi Global Cuma Tumbuh 2,9% Tahun ini

Dipangkas Lagi, BI Prediksi Ekonomi Global Cuma Tumbuh 2,9% Tahun ini Kredit Foto: Fajar Sulaiman
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bank Indonesia (BI) memproyeksikan erekonomian global tumbuh lebih rendah dari proyeksi sebelumnya, di tengah meningkatnya risiko stagflasi dan tingginya ketidakpastian pasar keuangan global.

"Tekanan inflasi global terus meningkat seiring dengan tingginya harga komoditas akibat berlanjutnya gangguan rantai pasokan sejalan dengan ketegangan geopolitik Rusia-Ukraina yang terus berlangsung serta meluasnya kebijakan proteksionisme, terutama pangan," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo di Jakarta, Kamis (21/7/2022).

Menurut Perry, berbagai negara terutama Amerika Serikat (AS) merespons peningkatan inflasi tersebut dengan pengetatan kebijakan moneter yang lebih agresif sehingga menahan pemulihan ekonomi dan meningkatkan risiko stagflasi. Baca Juga: Dunia Terancam Krisis Ekonomi Global, Apa yang Bisa Kita Lakukan?

"Pertumbuhan ekonomi berbagai negara, seperti AS, Eropa, Jepang, Tiongkok, dan India, diprakirakan lebih rendah dari proyeksi sebelumnya yang disertai dengan peningkatan kekhawatiran resesi di AS," jelas Perry.

Dengan perkembangan tersebut, lanjut Perry, pertumbuhan ekonomi global pada 2022 diprakirakan lebih rendah dari proyeksi sebelumnya 3,5% menjadi sebesar 2,9%. Sebelumnya, BI juga telah memangkas proyeksi ekonomi global dari 3,5% menjadi 3,4%.

"Sejalan dengan perkembangan tersebut, ketidakpastian pasar keuangan global tetap tinggi dan mengakibatkan terbatasnya aliran modal asing dan menekan nilai tukar di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia," tutupnya.

Baca Juga: Komitmen Heru Budi Diacungi Jempol Terkait Percepatan Pengembangan LRT, MRT, dan Stasiun Tanah Abang

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Advertisement

Bagikan Artikel: