Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jadi Dua Kandidat Terakhir Perdana Menteri Inggris, Sunak dan Truss Nyatakan Pro Kripto

Jadi Dua Kandidat Terakhir Perdana Menteri Inggris, Sunak dan Truss Nyatakan Pro Kripto Kredit Foto: Unsplash/Pierre Borthiry
Warta Ekonomi, Jakarta -

Rishi Sunak, mantan kanselir Menteri Keuangan, dan Liz Truss, Sekretaris Negara untuk Urusan Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan, menjadi dua kandidat terakhir perdana menteri berikutnya untuk Inggris, keduanya sebelumnya telah menyatakan pandangan pro kripto.

Melansir dari Cointelegraph, Jumat (29/7/2022), dengan Perdana Menteri Boris Johnson segera keluar dari jabatannya, Sunak dan Truss bersaing untuk menjadi pemimpin Partai Konservatif dan negara berikutnya, dengan pandangan mereka tentang aset digital kemungkinan akan mempengaruhi kebijakan keuangan.

Di bawah Johnson, Sunak meminta agar Royal Mint negara itu membuat token yang tidak dapat dipertukarkan sebagai bagian dari upaya untuk menjadikan Inggris sebagai pusat kripto global.

Baca Juga: IMF Perkirakan Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi Global, Kripto Punya Masa Depan Suram

Seorang anggota Parlemen yang menjabat sebagai kanselir dari 2020 hingga mengundurkan diri pada Juli, Sunak sebelumnya mengatakan pemerintah Inggris akan memprioritaskan teknologi keuangan, termasuk mata uang digital bank sentral dan stablecoin, yang bertujuan agar negara itu mengimbangi inovasi. Dia juga berada di belakang banyak reformasi layanan keuangan yang diusulkan yang mempromosikan adopsi cryptocurrency dan stablecoin.

Truss, yang telah menjadi Menteri Luar Negeri untuk Urusan Luar Negeri, Persemakmuran, dan Pembangunan sejak 2021 dan Menteri Perempuan dan Kesetaraan sejak 2019, yang bertugas di bawah tiga perdana menteri, menyerukan pendekatan anti-regulasi untuk kripto pada tahun 2018 dalam upaya Inggris untuk merangkul teknologi tersebut.

Dalam perannya sebagai Menteri Luar Negeri untuk Perdagangan Internasional, anggota parlemen meluncurkan jaringan perdagangan digital pada tahun 2020 yang langkah-langkahnya termasuk mempromosikan perusahaan fintech yang "memungkinkan digitalisasi dan ketahanan di pasar ekspor prioritas."

Di tengah perkiraan kepergian Johnson, keputusan kebijakan terus bergerak maju di Inggris. Nadhim Zahawi, yang menggantikan Sunak sebagai kanselir Menteri Keuangan, memperkenalkan RUU Jasa Keuangan dan Pasar pada 20 Juli, yang berisi kerangka peraturan untuk stablecoin.

Disamping itu Komite Keuangan House of Commons juga membuka penyelidikan yang memungkinkan penduduk Inggris untuk menulis tentang peran aset kripto di negara tersebut.

Partai Konservatif diperkirakan akan memutuskan antara Sunak dan Truss sebagai pemimpin berikutnya pada 5 September, di mana Johnson akan secara resmi mundur. Pada hari Selasa lalu, kedua kandidat mengambil bagian dalam debat yang disiarkan televisi yang dipotong pendek setelah moderator Kate McCann pingsan saat siaran.

Baca Juga: Bupati Giri Prasta Hadiri Puncak HUT Sekaa Teruna Surya Chandra Banjar Kedewatan ke-32

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Rosmayanti

Advertisement

Bagikan Artikel: