Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

InfraDigital Foundation, Mastercard dan Kemenbudristek membuka Program SMK Pusat Keunggulan Cyberwarriors 2022

InfraDigital Foundation, Mastercard dan Kemenbudristek membuka Program SMK Pusat Keunggulan Cyberwarriors 2022 Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

World Bank memprediksi Indonesia memerlukan sembilan juta pekerja bertalenta digital maupun semi-digital pada tahun 2030. Hal ini sejalan dengan semakin berkembangnya era digital di Indonesia.

Selain itu, McKinsey mengemukakan bahwa keamanan siber (cybersecurity) merupakan salah satu dari lima bagian strategi imperatif yang menjadi ujung tombak pertumbuhan dan efisiensi ekonomi.

Namun berdasarkan data dari Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Indonesia sendiri mencatat adanya 1.65 miliar serangan anomali keamanan siber dari Januari hingga Desember 2021.

Dalam upaya membantu Indonesia mengurangi dampak ekonomi yang disebabkan oleh serangan siber, InfraDigital Foundation (IDF) dan Mastercard berkolaborasi untuk menyelenggarakan pelatihan dan sertifikasi cybersecurity bagi generasi muda Indonesia, khususnya siswa SMK. Sebagai bagian dari program unggulan Mastercard Academy 2.0, pelatihan dan sertifikasi cybersecurity ini menargetkan 6,000 siswa SMK pada tahun 2022.

Program pelatihan ini terdiri dari pelatihan daring intensif, workshop soft skills, webinar karir, sertifikasi global CompTIA, dan job channeling. Hingga Mei 2022, pelatihan dan sertifikasi cybersecurity telah melatih sebanyak 5,005 siswa dan 369 guru di 341 sekolah.

IDF dan Mastercard bekerja sama secara erat dengan pemerintah Indonesia termasuk Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi untuk memperluas program dan memastikan kegiatan dapat tetap berlanjut bahkan setelah program intervensi berakhir.

Salah satu kisah sukses program pelatihan cybersecurity yang dilaksanakan oleh IDF dan Mastercard dapat dilihat dalam sosok Aziz. Aziz merupakan salah satu alumni pelatihan yang mendapatkan pekerjaan sebagai Associate Cybersecurity Consultant di Horangi Cybersecurity, perusahan keamanan siber yang berasal dari Singapura.

Melalui pelatihan ini Aziz berhasil mendapatkan sertifikasi CySA+ CompTIA, sebuah sertifikasi analis cybersecurity pada tingkat kesulitan moderate-advance. Program pelatihan dan sertifikasi ini meningkatkan kemampuan, baik hard skills maupun soft skills Aziz, khususnya dalam bidang cybersecurity.

Pencapaian ini membuktikan, sebagai seorang lulusan SMK, Aziz memiliki kepercayaan diri untuk bersaing dengan pelamar kerja lainnya untuk mendapatkan pekerjaan di industri Informasi dan Teknologi secara global.

ini Aziz berhasil untuk bisa memiliki pendapatan di atas upah minimum Jakarta dan dapat membantu perekonomian keluarganya.

Acara Launching SMK-PK Cybersecurity merupakan program kerjasama IDF dan Mastercard dengan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi melalui Program Sekolah Menengah Kejuruan Pusat Keunggulan 2022 (SMK-PK) yang merupakan program nasional yang bertujuan untuk mengimplementasikan kerjasama antara lembaga pemerintah dengan pihak swasta.

Melalui program ini, Kemendikbud-Ristek melakukan penyepadanan dukungan terhadap kontribusi Mastercard yang memberikan pendanaan pelatihan cybersecurity. Penyepadanan dukungan pemerintah dapat melalui penyediaan komputer kepada kepada sekolah binaan: SMKN 2 Jakarta dan SMKS Wikrama Bogor.

Program ini akan melibatkan 300 siswa, alumni muda, dan guru dari kedua sekolah tersebut. Program pelatihan ini akan diintegrasikan dengan kurikulum sekolah yang terdiri dari materi modul CompTIA Network+, Linux+, dan Security+, sertifikasi global, serta job channeling untuk memperluas kesempatan bagi para siswa dalam mendapatkan pekerjaan pada bidang IT/Cybersecurity. Program ini akan berlangsung selama Agustus hingga Desember 2022.

Baca Juga: Baru Berdiri, BNI Ventures Siap Suntikan Dana ke Startup

Editor: Ferry Hidayat

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: