Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Satu Abad NU, Erick Thohir: Harus Jadi Fondasi Kebangkitan Pendidikan dan Perekonomian Umat

Satu Abad NU, Erick Thohir: Harus Jadi Fondasi Kebangkitan Pendidikan dan Perekonomian Umat Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ketua Harlah 100 Tahun Nahdlatul Ulama (NU), Erick Thohir, mengungkapkan bahwa NU harus bisa menjadi fondasi kebangkitan pendidikan dan perekonomian umat. Hal ini disampaikan saat berbicara dalam peluncuran Seri Halaqah Fiqih Peradaban di Pondok Pesantren Krapyak, Yogyakarta Kamis (11/8/2022).

"Terima kasih atas amanah luar biasa yang diberikan kepada saya sebagai ketua harlah 100 tahun NU. Selama satu abad, kita sudah merasakan bahwa NU adalah fondasi yang mengikat bangsa kita di bawah Pancasila dan NKRI," ujar Erick dalam keterangan tertulisnya, Jumat (12/8/2022).

Baca Juga: PBNU Dukung Pengesahan RUU KUHP

Erick mengatakan, satu abad ke depan, NU harus menjadi fondasi dari kebangkitan pendidikan dan perekonomian umat. Dia juga mengingatkan, perubahan zaman yang terjadi hari ini salah satunya digitalisasi mengakibatkan perubahan landscape lapangan kerja dan pembukaan jenis usaha. Sebab, akan banyak lapangan pekerjaan yang hilang dan banyak lapangan kerja baru yang tumbuh.

"Ini yang harus diantisipasi oleh kita semua. Karena itu, program NU Tech ini melibatkan pesantren dan para santri agar melek digital," ucapnya.

Erick Thohir juga menjelaskan sembilan program Harlah Satu Abad NU. Kesembilan program dalam harlah NU meliputi NU Tech, Pembentukan NU Women, Festival Tradisi Islam Nusantara, Anugerah Tokoh NU, Pekan Olahraga NU, Religion of Twenty/(R-20), Launching Gerakan Kemandirian NU, Muktamar Fiqih Peradaban, dan Resepsi Satu Abad NU.

Dalam kesempatan ini, Erick Thohir juga mengingatkan pentingnya ahklak, terutama bagi pemimpin.

"Kita tidak mau nanti menjadi negara maju, tetapi yang tidak punya fondasi kebudayaan, apa lagi hilangnya akhlak. Budaya Islam, budaya Indonesia seperti gotong royong harus terus dijaga. Kita tidak mau menciptakan pemimpin-pemimpin masa depan yang tidak punya ahlak sehingga akhirnya yang tercipta hanya kerakusan," tandas Erick.

Baca Juga: Usai Sebut Aremania Bergaya Preman, Eh Ade Armando Kena Semprot Lagi: Manusia yang Selalu Buat Ulah!

Penulis: Ayu Rachmaningtyas Tuti Dewanto
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: