Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Latihan Militer Skala Besar Digelar, Ancaman China dan Korea Utara Mungkin Sia-Sia karena...

Latihan Militer Skala Besar Digelar, Ancaman China dan Korea Utara Mungkin Sia-Sia karena... Kredit Foto: Reuters/Maxim Shemetov
Warta Ekonomi, Taipei -

Latihan angkatan udara multinasional skala besar yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Australia dimulai di Australia Utara, dengan Jerman mengambil bagian untuk pertama kalinya. Seorang analis menyebut hal itu sebagai “tanggapan yang lebih besar dari Eropa” terhadap tantangan keamanan di Asia.

Pada saat yang sama, AS dan Korea Selatan memulai latihan militer gabungan terbesar mereka dalam empat tahun pada hari Senin karena ketegangan tetap tinggi di kawasan itu setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan.

Baca Juga: Satu Per Satu Ditanya Soal Latihan Perang China, Kelompok Ini Jawab Bahayanya Cuma 2 dari Skala 5

Latihan Pitch Black, yang diadakan setiap dua tahun sejak 1981 tetapi dihentikan selama empat tahun karena pandemi COVID-19, telah kembali dengan lebih banyak negara peserta daripada sebelumnya, dilansir Radio Free Asia (RFA).

Tiga pemula, Jerman, Jepang dan Korea Selatan, termasuk di antara 17 negara yang ambil bagian. Mereka telah mengirim 100 pesawat dan 2.500 personel untuk mengikuti latihan yang berlangsung dari 19 Agustus hingga 8 September.

Latihan Pitch Black bertujuan untuk "meningkatkan keamanan regional melalui interoperabilitas dan pemahaman multinasional," menurut pernyataan dari Royal Australian Air Force (RAAF).

Latihan ini akan mencakup penerbangan siang dan malam dan “menampilkan serangkaian ancaman simulasi yang realistis yang dapat ditemukan di lingkungan ruang pertempuran modern,” kata RAAF, mencatat bahwa Latihan Pitch Black menunjukkan “nilai tinggi yang kami tempatkan pada keamanan regional dan membina hubungan yang lebih erat di seluruh kawasan Indo-Pasifik.”

Beijing telah berulang kali mengkritik inisiatif dan kegiatan keamanan yang dipimpin AS di Indo-Pasifik, menyebut mereka sebagai upaya Barat untuk menempa “NATO versi Asia.”

Tanggapan dari Eropa

Media pemerintah China mengatakan Latihan Pitch Black dirancang “untuk menarik lebih banyak negara ke dalam garis depan persatuan anti-China dan menunjukkan persatuan Barat untuk menekan China atas pertanyaan Taiwan.”

Latihan tersebut “dapat menambah minyak ke dalam api karena kawasan Asia-Pasifik mengalami ketidakstabilan dengan AS' provokasi yang merajalela di kawasan itu,” kata tabloid hawkish China Global Times.

“Saya pikir China berusaha menggunakannya untuk mencoba menekan pemerintah Australia yang baru untuk menjauhkan diri dari AS,” kata Malcolm Davis, seorang analis senior di lembaga pemikir Australian Strategic Policy Institute (ASPI).

"Mereka akan gagal dalam upaya ini," kata Davis.

Baca Juga: Waduh! Berniat Usulkan Ganjar, Politikus PDIP Ini Minta PAN Berhati-hati

Baca Juga: Lihat Anies Pakai Private Jet, Ferdinand Hutahean: Dia Salah Satu Oligarki Migas?

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: