Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Menggelegar! Sumpah Presiden Ukraina Harusnya Bikin Pasukan Rusia Melarikan Diri Ketakutan karena...

Menggelegar! Sumpah Presiden Ukraina Harusnya Bikin Pasukan Rusia Melarikan Diri Ketakutan karena... Kredit Foto: Reuters/Ukrainian Presidential Press Service
Warta Ekonomi, Kiev, Ukraina -

Presiden Volodymyr Zelenskiy telah mendesak pasukan Rusia untuk melarikan diri ketika militer Ukraina melancarkan serangan di dekat Kota Kherson. 

Zelenskiy, dalam pidato malamnya pada Senin (29/8/2022) malam, bersumpah bahwa pasukan Ukraina akan mengejar tentara Rusia "ke perbatasan".

Baca Juga: PLTN Zaporizhzhia di Ukraina Bakal Dikunjungi Badan Atom Internasional, Terkuak Penyebabnya!

"Jika mereka ingin bertahan - saatnya militer Rusia melarikan diri. Pulanglah," katanya.

Dia mengatakan militer Ukraina mengambil kembali wilayah mereka meskipun Rusia mengatakan serangan itu telah gagal.

"Ukraina mengambil kembali miliknya sendiri," kata Zelenskiy.

Serangan Ukraina di selatan terjadi setelah berminggu-minggu kebuntuan dalam perang yang telah menewaskan ribuan orang, jutaan orang terlantar, menghancurkan kota-kota, dan menyebabkan krisis energi dan pangan global di tengah sanksi ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Hal ini juga memicu kekhawatiran bencana radiasi yang dipicu oleh penembakan di pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina selatan Zaporizhzhia, di mana pihak berwenang Rusia pada hari Selasa melaporkan serangan artileri di dekat gedung penyimpanan bahan bakar bekas.

Oleksiy Arestovych, seorang penasihat senior Zelenskiy, mengomentari serangan di wilayah Kherson, mengatakan pertahanan Rusia telah "diterobos dalam beberapa jam".

Pasukan Ukraina menembaki feri yang digunakan Rusia untuk memasok wilayah di tepi barat sungai Dnipro di wilayah Kherson, tambahnya.

Kementerian pertahanan Inggris mengatakan pasukan Ukraina telah meningkatkan tembakan artileri mereka di selatan dan serangan presisi jarak jauh mereka mengganggu pasokan Rusia.

Penyiar publik Suspilne Ukraina melaporkan ledakan di daerah Kherson pada hari Selasa dan penduduk kota melaporkan di media sosial posting tembakan dan ledakan tetapi mengatakan tidak jelas siapa yang menembak.

Staf umum militer Ukraina, dalam pembaruan Selasa pagi, melaporkan bentrokan di berbagai bagian negara tetapi tidak memberikan informasi tentang serangan Kherson.

Baca Juga: Pendapatan Asuransi Jiwa Capai Rp 164,55 Triliun, Turun 4% di Kuartal III 2022

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: