Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Isu Senjata Nuklir Menguat, Biden ke Putin: Jangan, Jangan, Jangan!

Isu Senjata Nuklir Menguat, Biden ke Putin: Jangan, Jangan, Jangan! Kredit Foto: Reuters/Tom Brenner
Warta Ekonomi, Washington -

Presiden Amerika Serikat Joe Biden telah mendesak Presiden Rusia Vladimir Putin untuk tidak menggunakan senjata nuklir atau kimia taktis setelah serangkaian kerugian militer di Ukraina.

“Jangan. Jangan. Jangan. Itu akan mengubah wajah perang tidak seperti apa pun sejak Perang Dunia II,” jawab Biden, ketika ditanya oleh seorang reporter Amerika dengan acara 60 Minutes di jaringan AS CBS.

Baca Juga: Ukraina Boleh Bernapas Lega tapi Aroma Senjata Nuklir Tercium, Eks Pentolan NATO Takut Putin Seperti 'Tsunami'

Militer Ukraina memukul mundur pasukan Rusia dalam serangan kilat di timur laut negara itu pekan lalu, menempatkan Putin di bawah tekanan dari nasionalis di dalam negeri untuk mendapatkan kembali inisiatif.

Putin telah memperingatkan bahwa Moskow akan merespons lebih kuat jika pasukannya berada di bawah tekanan lebih lanjut, meningkatkan kekhawatiran bahwa dia pada titik tertentu dapat menggunakan cara-cara yang tidak konvensional seperti senjata nuklir atau kimia kecil.

Biden mengatakan tanggapan AS akan "berkonsekuensi" - tetapi menolak memberikan rincian.

“[Rusia] akan menjadi lebih paria di dunia daripada sebelumnya,” kata Biden. "Bergantung pada sejauh mana apa yang mereka lakukan, akan menentukan respons apa yang akan terjadi."

Pejabat pemerintah Rusia telah menolak saran Barat bahwa Moskow akan menggunakan senjata nuklir taktis di Ukraina.

Ditanya tentang komentar Biden, RIA Novosti mengutip juru bicara Kremlin Dmitry Peskov yang mengatakan: “Baca doktrin [nuklir Rusia]. Semuanya tertulis di sana.”

Di bawah doktrin Moskow, senjata nuklir dapat digunakan setelah “agresi terhadap Rusia atau sekutunya dengan penggunaan senjata pemusnah massal”, atau “ketika keberadaan negara berada di bawah ancaman”.

Menteri pertahanan Rusia Sergey Shoigu mengatakan bulan lalu bahwa senjata nuklir tidak diperlukan dari perspektif militer.

Menteri luar negeri Rusia Sergey Lavrov sebelumnya mengatakan hanya persenjataan konvensional yang akan digunakan di Ukraina.

Ancaman Rusia yang berpotensi menggunakan senjata nuklir taktis atau hasil rendah di Ukraina tidak dapat dianggap enteng, tetapi Badan Intelijen Pusat AS belum melihat banyak bukti praktis yang memperkuat kekhawatiran itu, direkturnya, William Burns, mengatakan pada bulan April.

Baca Juga: Bank Mandiri Bidik Penyaluran Kredit Tumbuh Hingga 12% pada 2023

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: