Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bercanda Soal Kiamat Nuklir, Putin Tertawa: Kita akan Pergi ke Surga

Bercanda Soal Kiamat Nuklir, Putin Tertawa: Kita akan Pergi ke Surga Kredit Foto: Reuters/TASS/Sergey Bobylev
Warta Ekonomi, Moskow -

Presiden Rusia Vladimir Putin bercanda menjadi "tenggelam" ketika diminta untuk menindaklanjuti komentar yang dia buat pada tahun 2018 tentang Rusia menjadi korban agresi yang akan pergi ke surga jika terjadi kiamat nuklir.

Selama acara Klub Diskusi Valdai Kamis (27/10/2022) di Moskow, moderator Fyodor Lukyanov mengatakan kepada presiden Rusia bahwa “kami menjadi sedikit khawatir mengingat komentar Anda yang dibuat di sini empat tahun lalu ketika Anda mengatakan bahwa kita semua akan pergi ke surga.”

Baca Juga: Kremlin Buka-bukaan Soal Dialog Putin dan Biden: Bisa, Semua Tergantung...

“Kita tidak terburu-buru untuk sampai ke sana, kan?” tanya Lukyanov.

Putin tetap diam selama beberapa detik, saat beberapa penonton tertawa. Moderator memecah kesunyian dengan menyatakan, “Sekarang setelah Anda tenggelam dalam pikiran, ini semakin mengkhawatirkan.”

Presiden tertawa dan berkata, "Saya sengaja tenggelam dalam pikiran untuk membuat Anda khawatir," menambahkan bahwa "efeknya telah tercapai."

Pada 2018, pemimpin Rusia itu ditanya tentang kemungkinan perang nuklir. Dia menanggapi dengan mengatakan bahwa Moskow, sesuai dengan doktrinnya saat itu, tidak dapat meluncurkan serangan nuklir pendahuluan dan hanya dapat melakukan serangan balik.

Rusia akan meluncurkan hulu ledak nuklirnya hanya setelah mengkonfirmasi bahwa agresor potensial telah meluncurkan yang menargetkan wilayah Rusia, presiden menjelaskan.

Namun demikian, dia mencatat bahwa para penyerang harus tahu bahwa pembalasan tidak dapat dihindari dan bahwa mereka akan dihancurkan.

“Dan kami, sebagai korban agresi, sebagai martir, akan pergi ke surga sementara mereka akan mati begitu saja,” katanya, menambahkan bahwa “mereka bahkan tidak akan punya waktu untuk bertobat.”

Pada akhir Februari, Putin mengeluarkan perintah untuk meningkatkan tingkat kesiapan pasukan nuklir strategis Rusia tak lama setelah Moskow melancarkan serangan militernya terhadap Ukraina. Rabu ini, presiden secara pribadi mengawasi latihan militer yang dilakukan oleh Kementerian Pertahanan Rusia yang memberlakukan serangan nuklir pembalasan.

Sementara itu, Rusia baru-baru ini memperingatkan bahwa Ukraina sedang bersiap untuk meluncurkan 'bom kotor' untuk menjebak Moskow dan telah meminta orang-orang seperti AS, Inggris, dan negara-negara lain untuk menyelidiki masalah ini.

Ukraina telah menolak tuduhan ini dan sebaliknya mengklaim bahwa Rusia berencana untuk melakukan serangan nuklir taktis, yang juga dibantah oleh Kremlin.

Baca Juga: Kenapa Sopan Santun itu Penting di dalam Dunia Kerja?

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: