Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

KTT G20 Bali Munculkan Lagi Kehadiran Xi Jinping di Panggung Dunia, Ini Analisis Pakar

KTT G20 Bali Munculkan Lagi Kehadiran Xi Jinping di Panggung Dunia, Ini Analisis Pakar Kredit Foto: Antara/Fikri Yusuf
Warta Ekonomi, Washington -

Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali pada pekan lalu menandai kembalinya Presiden China Xi Jinping ke panggung dunia. Dan sepertinya dia dirindukan.

Dalam isolasi Covid-19 yang dipaksakan sendiri oleh Xi selama hampir tiga tahun, China tampaknya semakin agresif dalam diplomasi “prajurit serigala”.

Baca Juga: Pakar Nilai Percepatan Modernisasi Militer China Akan Berdampak bagi Indonesia dan Asia Tenggara, Awas!

Dikutip dari Channel News Asia, pada tahun 2020, Beijing mengenakan tarif yang tinggi pada impor Australia setelah Canberra mempromosikan penyelidikan tentang asal-usul Covid-19 di China. Itu menghentikan impor dari Lituania dalam perselisihan atas Taiwan pada 2021. Awal tahun ini, China dituduh melecehkan pesawat dan kapal militer asing.

Keterlibatan diplomatik di tingkat mana pun selalu digunakan oleh China sebagai wortel dan tongkat. Mereka yang membuat marah China dilarang bertemu atau berhubungan sama sekali dengan pejabat China.

Selama bertahun-tahun, tidak ada menteri Australia yang dapat berbicara dengan rekan China mereka dan hubungan bilateral memburuk ke titik terendah. Menanggapi kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan, diskusi tentang isu-isu dari perubahan iklim hingga hubungan militer diakhiri.

Tetapi pendekatan prajurit serigala telah memberikan, paling-paling, hasil yang beragam.

Ketidakpercayaan terhadap China tumbuh secara dramatis di antara warga negara dan pemerintah di negara-negara Barat dan Asia Timur. Ini, dikombinasikan dengan kebijakan nol-Covid yang keras dan kontrol yang diperketat atas bisnis swasta, berarti rantai pasokan global telah bergeser keluar dari China.

Diplomasi agresifnya juga telah meningkatkan persatuan ketika negara-negara mengorganisir diri untuk melawan China --dari AUKUS dan Quad hingga Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO) yang melabeli China sebagai “tantangan sistemik”.

Kembali ke diplomasi yang lebih tradisional untuk China

Apakah keadaan berubah menjadi lebih baik setelah KTT G20?

Xi mengadakan pertemuan formal dengan sembilan pemimpin, dengan media pemerintah China News Service melaporkan bahwa Xi adalah "titik fokus dari keseluruhan KTT" dan bahwa para pemimpin dunia "berseru untuk berbicara" dengannya.

Pertemuan-pertemuan ini diadakan tanpa prasyarat dan tanpa batasan bahasa Tionghoa tentang apa yang dapat didiskusikan. Citra itu hangat, jabat tangan dan senyum di sekeliling.

Pesan yang konsisten dari pertemuan Xi adalah bahwa China berusaha untuk kembali ke diplomasi dan keterlibatan yang lebih tradisional, bahkan dengan negara-negara yang tidak setuju dengan China atas masalah seperti perdagangan, hak asasi manusia, Taiwan, dan peran China dalam menahan Rusia di Ukraina.

Meskipun tidak ada kemajuan nyata yang dicapai, dalam banyak kasus disepakati bahwa diskusi akan dilanjutkan, dengan beberapa pemimpin diundang ke Beijing.

Tentu saja, pertemuan terpenting adalah antara Xi dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden. Itu merupakan tatap muka pertama mereka sejak pemilihan Biden pada tahun 2020.

Tidak ada hal konkret yang diumumkan setelahnya, tetapi Xi dan Biden mendapatkan apa yang mereka inginkan setelah pertemuan hanya selama tiga jam: Pernyataan ulang yang jelas bahwa AS terus mematuhi kebijakan Satu China dan tidak mendukung deklarasi kemerdekaan sepihak dari Taiwan; dan “lantai dan pagar pembatas” untuk mengelola persaingan AS-China dan kesepakatan untuk memulai kembali pembicaraan perubahan iklim bilateral dan mungkin membangun kembali jalur komunikasi militer.

Dalam menghadapi inflasi yang terus-menerus dan ketidakpastian dari invasi Rusia ke Ukraina, kedua belah pihak berkepentingan untuk meredakan ketegangan internasional dan meyakinkan pasar keuangan.

Persaingan untuk mendapatkan pengaruh di negara-negara seperti tuan rumah G20 Indonesia terlihat jelas karena AS dan China membuat pengumuman besar tentang inisiatif baru yang berfokus pada ekonomi dengan Presiden Joko Widodo. Kembali ke diplomasi tatap muka juga berarti Xi dapat menghadiri uji coba kereta api berkecepatan tinggi Jakarta-Bandung buatan China, sebagai pencapaian nyata dari Inisiatif Sabuk dan Jalan khasnya.

Baca Juga: Ustadz Hilmi Firdausi Prediksi Anies-Khofifah untuk Pilpres 2024

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua