Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bersiap, Kim Jong Un Blak-blakan Kuak Rencana Pamungkas Korea Utara, Para Ilmuan Dibuat Tertegun

Bersiap, Kim Jong Un Blak-blakan Kuak Rencana Pamungkas Korea Utara, Para Ilmuan Dibuat Tertegun Kredit Foto: AP Photo/KCNA
Warta Ekonomi, Seoul -

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan negaranya berniat untuk memiliki kekuatan nuklir paling kuat di dunia saat ia mempromosikan puluhan perwira militer yang terlibat dalam peluncuran rudal balistik baru-baru ini, lapor media pemerintah, Minggu (27/11/2022).

Pengumuman itu muncul setelah Kim memeriksa uji coba Hwasong-17 pada 18 November lalu, rudal balistik antarbenua (ICBM) terbesar Korea Utara dan berjanji untuk melawan apa yang disebutnya sebagai ancaman nuklir AS.

Baca Juga: Kim Jong Un Lagi-lagi Ajak Putrinya Lihat-lihat Pangkalan Rudal Korea Utara, Gayanya Makin Pede!

"Tujuan akhir Korea Utara adalah untuk memiliki kekuatan strategis paling kuat di dunia, kekuatan absolut yang belum pernah terjadi sebelumnya di abad ini," kata Kim dalam perintah mempromosikan para perwira, menambahkan bahwa membangun kemampuan nuklir negara itu akan melindungi martabat dan kedaulatan negara dan rakyat.

Dia menggambarkan Hwasong-17 sebagai "senjata strategis terkuat di dunia" dan mengatakan itu menunjukkan tekad dan kemampuan Korea Utara untuk akhirnya membangun tentara terkuat di dunia.

Ilmuwan Korea Utara telah membuat "lompatan maju yang luar biasa dalam pengembangan teknologi pemasangan hulu ledak nuklir pada rudal balistik," dan diharapkan untuk memperluas dan memperkuat kemampuan penangkal nuklir negara itu dengan kecepatan luar biasa, Kim juga dikutip mengatakan.

Kim digambarkan dalam foto berpose dengan para ilmuwan, insinyur, dan pejabat militer yang terlibat dalam tes tersebut.

Menurut media pemerintah, para pekerja itu berjanji untuk membela "otoritas absolut" partai dan Kim, dan bersumpah bahwa "rudal kami akan terbang dengan penuh semangat hanya ke arah yang ditunjukkan" oleh Kim.

Mampu mencapai daratan AS, peluncuran Hwasong-17 mendorong Amerika Serikat untuk menyerukan pernyataan presiden Dewan Keamanan PBB untuk meminta pertanggungjawaban Korea Utara atas uji coba misilnya, yang dilarang oleh resolusi Dewan Keamanan.

Media pemerintah juga memperlihatkan putri Kim Jong Un menemaninya saat dia memeriksa para petugas. Penampilan pertamanya yang tak terduga pada tes Hwasong-17 telah meningkatkan prospek bahwa kepemimpinan negara totaliter dapat diteruskan ke generasi keempat Kim.

Komite Tetap Majelis Rakyat Tertinggi Korea Utara menganugerahkan rudal Hwasong-17 gelar "Pahlawan DPRK dan Medali Bintang Emas dan Urutan Kelas 1 Bendera Nasional", kantor berita negara KCNA melaporkan dalam pernyataan lain, menggunakan inisial negara tersebut. nama resmi, Republik Demokratik Rakyat Korea.

"(Rudal) dengan jelas membuktikan kepada dunia bahwa DPRK adalah kekuatan nuklir penuh yang mampu melawan supremasi nuklir imperialis AS dan sepenuhnya menunjukkan kekuatannya sebagai negara ICBM paling kuat," kata KCNA.

Baca Juga: Berkunjung ke Bali, Airlangga Hartarto Resmikan Yellow Clinic dan Mengajak Kader untuk 'Pulang ke Kawitan'

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: