Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

CEO Coinbase Murka dengar Klaim Sam Bankman-Fried yang Salah Hitung Uang Rp122 T: Pasti Dicuri!

CEO Coinbase Murka dengar Klaim Sam Bankman-Fried yang Salah Hitung Uang Rp122 T: Pasti Dicuri! Kredit Foto: Fortune
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bos raksasa kripto lainnya, CEO Coinbase, Brian Armstrong mengutuk Sam Bankman-Fried yang mengklaim ia salah menghitung uang USD8 miliar (Rp122 triliun) sesaat sebelum FTX bangkrut.

Armstrong mengatakan tidak mungkin miliaran dolar dapat lolos begitu saja dari pendiri dan mantan CEO FTX, yang lulus dari Massachusetts Institute of Technology dengan gelar di bidang fisika.

"Saya tidak peduli seberapa berantakan akuntansi Anda ... Anda pasti akan menyadarinya jika menemukan tambahan USD8 miliar untuk dibelanjakan," katanya di Twitter. “Bahkan orang yang paling mudah tertipu pun tidak boleh mempercayai klaim Sam bahwa ini adalah kesalahan akuntansi.”

Melansir Decrypt di Jakarta, Senin (5/12/22) CEO Coinbase melanjutkan dengan yakin bahwa ketidaksesuaian pada neraca FTX sengaja dibuat.

Baca Juga: Dampak Keruntuhan FTX, Raksasa Coinbase Ikut Terdampak Hingga Sahamnya Anjlok Dalam-Dalam!

“Ini adalah uang pelanggan curian yang digunakan dalam hedge fund-nya, jelas dan sederhana,” tulis Armstrong.

Setelah keruntuhan FTX, diduga dana pelanggan senilai USD10 miliar (Rp153 triliun) telah ditransfer secara diam-diam ke Alameda Research, sebuah lindung nilai yang didirikan bersama oleh Bankman-Fried, menurut laporan dari Reuters.

Tapi Bankman-Fried mengklaim dia tidak sadar mencampurkan dana antara FTX dengan Alameda. Dia mengaku salah menempatkan uang USD8 miliar hingga salah perhitungan akuntansi dalam wawancara baru-baru ini dengan Bloomberg.

Dia menjelaskan bahwa dana dari pengguna FTX yang menyetor uang ke rekening mereka dikirim ke Alameda karena beberapa bank lebih bersedia bekerja dengan dana lindung nilai daripada pertukaran kripto. Ia mengklaim hal ini menyebabkan beberapa aset dihitung ganda karena akun pengguna dikreditkan.

Baca Juga: Antisipasi Penipuan Berkedok Investasi, OJK Perkuat Literasi Keuangan ke UMKM dan Ibu Rumah Tangga

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua