Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pengamat Sebut Keputusan FIFA Batalkan Indonesia Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tidak Fair: Kita Harus Bersatu dan Protes!

Pengamat Sebut Keputusan FIFA Batalkan Indonesia Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tidak Fair: Kita Harus Bersatu dan Protes! Kredit Foto: Reuters/Arnd Wiegmann
Warta Ekonomi, Jakarta -

Setelah empat tahun lebih penantian, Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) akhirnya secara resmi membatalkan penyelenggaraan Piala Dunia U-20 tahun 2023 di Indonesia. 

FIFA dalam keterangan media nya mengatakan keputusan tersebut diambil karena melihat perkembangan situasi terkini.

Menurut Achmad Nur Hidayat selau Pakar Kebijakan Publik Narasi Institute, masih belum jelas sebenarnya apa yang dimaksud FIFA sebagai situasi terkini yang dimaksud. 

Namun kuat dugaan yang dimaksud situasi terkini adalah terkait penolakan dari sebagian kalangan terhadap delegasi Israel yang yang lolos U-20 untuk bertanding di Indonesia. 

Baca Juga: Eks Politisi PSI Ini Abadikan Perjuangan Erick Thohir Loby Petinggi FIFA Agar Tak Batalkan Indonesia Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20

“Jika alasannya adalah terkait delegasi Israel maka keputusan membatalkan Indonesia sebagai tuan rumah karena adanya penolakan dari sebagian pihak adalah berlebihan. Karena toh masih banyak jalan keluar terhadap hal tersebut tanpa harus membatalkan Indonesia sebagai tuan rumah,” kata Achmad melansir dari keterangan tertulisnya, Kamis (30/03/23). 

“Presiden Jokowi sendiri sudah memberikan pidato terkait hal tersebut. Dimana pemerintah Indonesia akan menjamin keamanan tim Israel untuk bertanding ke Indonesia meskipun Indonesia sendiri tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel namun dalam event olahraga bola FIFA ini Pemerintah Indonesia telah menjamin keselamatan tim sepakbola Israel,” tambahnya. 

Jadi menurut Achmad pembatalan secara sepihak FIFA atas Indonesia sebagai tuan rumah U-20 ini jelas jelas telah melecehkan bangsa Indonesia yang padahal beberapa waktu yang lalu telah berhasil menjadi tuan rumah event G20. 

“Jadi jika pembatalan Indonesia sebagai tuan rumah hanya karena alasan penolakan sebagian pihak di Indonesia terhadap delegasi Israel maka kita Bangsa Indonesia patut mempertanyakan apakah FIFA di bawah pengaruh Israel sehingga terlalu mengistimewakan Israel,” jelasnya. 

Baca Juga: Indonesia Terancam Dibanned FIFA, Teringat Ucapan Menterinya Jokowi Soal Kiamat Habis Batalnya Piala Dunia U20

“Pun jika alasan pembatalan Indonesia sebagai tuan rumah karena tragedi sepak bola Kanjuruhan maka mestinya keputusan pembatalan tersebut dilakukan sudah sejak jauh jauh hari dan bukan saat ini,” tambahnya. 

Achmad juga mengatakan keputusan FIFA membatalkan Indonesia sebagai tuan rumah pertandingan U-20 adalah keputusan yang melecehkan martabat bangsa Indonesia yang seakan tidak mampu untuk menyelenggarakan event tersebut dengan baik dan menjaga keamanan seluruh delegasinya. 

“Bangsa Indonesia tentu berhak untuk melakukan protes keras terhadap kebijakan yang diambil FIFA tersebut karena apa yang dilakukan FIFA tersebut telah melukai dan mencederai harkat dan martabat Bangsa Indonesia baik di dalam negeri maupun di dunia internasional,” tutupnya.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Sabrina Mulia Rhamadanty
Editor: Sabrina Mulia Rhamadanty

Advertisement

Bagikan Artikel: