Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Memanas, Teluk Persia Jadi Saksi Direbutnya Kapal Tanker Oleh Iran

Memanas, Teluk Persia Jadi Saksi Direbutnya Kapal Tanker Oleh Iran Kredit Foto: Iranian military
Warta Ekonomi, Washington -

Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) mengatakan, Iran telah menyita kapal tanker minyak kedua dalam sepekan pada Rabu (3/5/2023) di perairan Teluk Persia. AL AS menyebut eskalasi terbaru dalam serangkaian penyitaan atau serangan terhadap kapal-kapal komersial di perairan Teluk Persia terjadi sejak tahun 2019.

Armada Kelima Angkatan Laut AS yang berbasis di Bahrain mengatakan bahwa kapal tanker minyak berbendera Panama, Niovi, ditangkap oleh Angkatan Laut Korps Garda Revolusi Islam Iran (IRGCN) pada pukul 6:20 pagi (0220 GMT) saat melewati Selat Hormuz yang sempit.

Baca Juga: Pembajakan Kapal Tanker Oleh Iran, Pakar Maritim Beber Pelanggaran Fatal Ini

Insiden ini terjadi setelah Iran pada hari Kamis lalu menyita sebuah kapal tanker minyak berbendera Kepulauan Marshall di Teluk Oman yang disebut Advantage Sweet. Kapal tanker tersebut ditahan oleh pihak berwenang Iran di Bandar Abbas, demikian dikatakan oleh kantor pendaftaran bendera Kepulauan Marshall pada hari Selasa (2/5/2023).

Perusahaan keamanan maritim Ambrey mengatakan bahwa mereka percaya penyitaan Advantage Sweet oleh Iran merupakan tanggapan atas penyitaan baru-baru ini melalui perintah pengadilan oleh Amerika Serikat atas kargo minyak di atas kapal tanker Kepulauan Marshall, Suez Rajan.

Kapal tanker minyak Niovi yang disita pada hari Rabu telah melakukan perjalanan dari Dubai menuju pelabuhan Fujairah UEA ketika dipaksa oleh kapal-kapal IRGCN untuk mengubah arah ke perairan teritorial Iran, kata Angkatan Laut.

Tanker Niovi terakhir kali melaporkan posisinya pada pukul 02.31 GMT pada hari Rabu di lepas pantai Oman di Selat Hormuz dengan tujuan Fujairah, demikian data pelacakan kapal Refinitiv.

Menurut database pelayaran International Maritime Organization, pemilik Niovi adalah Grand Financing Co, dan kapal ini dikelola oleh Smart Tankers yang berbasis di Yunani. Pihak pengelola tidak menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar terkait insiden ini.

Sekitar seperlima dari minyak mentah dan produk minyak dunia melewati Selat Hormuz, sebuah titik sempit antara Iran dan Oman, menurut data dari perusahaan analisis Vortexa.

"Meningkatnya aktivitas militer dan ketegangan geopolitik di wilayah ini terus menimbulkan ancaman serius bagi kapal-kapal komersial," kata registri bendera Kepulauan Marshall dalam sebuah peringatan pada hari Selasa.

"Terkait dengan ancaman-ancaman ini adalah potensi salah perhitungan atau salah identifikasi, yang dapat menyebabkan tindakan agresif."

Sejak tahun 2019, telah terjadi serangkaian serangan terhadap pelayaran di perairan Teluk yang strategis pada saat terjadi ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran.

Pembicaraan tidak langsung antara Teheran dan Washington untuk menghidupkan kembali pakta nuklir Iran tahun 2015 dengan negara-negara dunia telah terhenti sejak September karena berbagai masalah, termasuk tindakan keras Republik Islam terhadap protes rakyat, penjualan drone Teheran ke Rusia, dan percepatan program nuklirnya. 

Baca Juga: 2 TPS di Buleleng Coblos Ulang untuk Pilpres, Prabowo-Gibran Perkasa!

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: