Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Hari Pahlawan, Gegeh Persada Film Hadirkan Guru Patimpus dan Sejarah Kota Medan

Hari Pahlawan, Gegeh Persada Film Hadirkan Guru Patimpus dan Sejarah Kota Medan Kredit Foto: Khairunnisak Lubis
Warta Ekonomi, Medan -

Multikultural yang ada di Kota Medan memang menjadi daya tarik bagi sineas lokal untuk mengangkat potensi wisata lokal. Gegeh Persada Film kembali akan menggarap film berlatar sejarah dan budaya yang bersumber dari Karo. Setelah memproduksi film pendek Puteri Hijau, lalu Film Layar Lebar Perik Sidua-dua yang kini sedang menunggu jadwal tayang di Bioskop Sinema XXI.

Produser Film Guru Patimpus dan Sejarah Kota Medan, Benson Kaban mengatakan rencana penggarapan Film Guru Patimpus dan Sejarah Kota Medan akan di produksi selama delapan bulan ke depan.

Baca Juga: Dukung Industri Kreatif, Indosat Gelar Festival Film Pendek SOS 2023

"Peluncuran Rencana Penggarapan Film Guru Patimpus ini digelar tepat pada Hari Pahlawan 10 Nopember 2023, di Tugu Guru Patimpus, Jl. Guru
Patimpus, Petisah Tengah, Medan. Mengambil momen hari pahlawan sebagai wujud apresiasi terhadap peran serta dan sumbangsih para pahlawan dalam pembangunan bangsa. Apalagi Guru Patimpus sebagai Pahlawan, pendiri kota Medan," katanya, Jumat (10/11/2023).

Dikatakannya, tim sedang mempersiapkan film kolosal dan sedang melakukan napak tilas hingga Guru Patimpus bisa masuk ke Kota Medan dan menjadi anak dari Datuk si Kota Bangun.

"Mulai dari sinilah Guru Patimpus memeluk agama Islam dan menjadi keluarga besar Datuk si Kota Bangun dan dari situlah beliau menikah dengan putri dari Pulo Brayan," kata Benson.

Ia juga melanjutkan, dari sini tim mulai gali dan kaji, terkait sejarah Kota Medan yang akan dicoba diterjemahkan dengan konsep sinematografi dan produksi film.

Baca Juga: Tepat Hari Sumpah Pemuda, Ini Sejumlah Fakta Menarik Gala Premiere Film Perik Sidua-dua!

"Nantinya akan ada 21 kali tampil teater, di 21 kecamatan kota Medan, masing-masing kecamatan akan diambil tiga orang dari usia sekolah menengah atas hingga tingkat kuliah, yang nantinya akan direkrut potensi-potensi talent untuk ikut main teater dan manggung di kantor camat selama 21 minggu," jelasnya.

Baca Juga: Satgas Pangan Pantau Stok-Harga Sembako di Pasar Kreneng Denpasar

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Khairunnisak Lubis
Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: