Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Angkat UMKM Solo, Jejak Kepemimpinan Gibran dalam Meretas Kemajuan Ekonomi

Oleh: Rizka Amanda, Ketua Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU) Kecamatan Batuceper

Angkat UMKM Solo, Jejak Kepemimpinan Gibran dalam Meretas Kemajuan Ekonomi Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

UMKM memegang peran penting sebagai tulang punggung ekonomi, dan pentingnya peran mereka dalam pembangunan ekonomi telah diakui secara luas oleh para ahli ekonomi dan pembuat kebijakan. UMKM tidak hanya memberikan kontribusi signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi, tetapi juga memiliki dampak yang merata pada peningkatan lapangan pekerjaan, pengurangan kemiskinan, peningkatan pendapatan, dan pemerataan ekonomi. Studi oleh Bank Dunia menunjukkan bahwa UMKM menyumbang sekitar 50 hingga 60 persen dari lapangan pekerjaan global.

Pentingnya UMKM dalam konteks pengembangan ekonomi lokal dan nasional, dapat menghasilkan beberapa poin utama dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat:

Baca Juga: Hasil 'Survei' Capres Pilihan dari Bossman Mardigu: Anies-Imin Menang 82,9 Persen, Prabowo-Gibran Cuma Dapat 6,9 Persen

  • Penciptaan Lapangan Pekerjaan: UMKM memiliki kapasitas untuk menciptakan lapangan kerja dalam jumlah besar, terutama bagi penduduk di daerah pedesaan dan perkotaan yang sering kali memiliki akses terbatas terhadap pekerjaan formal.
  • Pemberdayaan Masyarakat: UMKM mendorong pemberdayaan masyarakat dengan memberikan kesempatan kepada individu untuk menjadi pengusaha mandiri, memajukan kemandirian ekonomi, dan mengurangi ketergantungan pada sektor formal.
  • Inovasi dan Kreativitas: UMKM sering menjadi pusat inovasi, karena mereka lebih fleksibel dalam mengadopsi teknologi baru, menciptakan produk unik, dan menyesuaikan diri dengan perubahan pasar.
  • Perekonomian Lokal yang Berkelanjutan: UMKM cenderung menggunakan sumber daya lokal dan mendukung perekonomian lokal yang berkelanjutan dengan mempromosikan pertumbuhan bisnis yang lebih terdistribusi secara merata.
  • Kontribusi terhadap PDB: Meskipun setiap UMKM mungkin memberikan kontribusi kecil secara individual, secara kolektif, kontribusi UMKM terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) suatu negara dapat menjadi signifikan.
  • Peningkatan Akses ke Pasar: UMKM yang sukses dapat memperluas jangkauan pasar dan menjadi agen pertumbuhan ekonomi, tidak hanya di tingkat lokal tetapi juga di tingkat nasional dan internasional. “Ayyagari, M., Beck, T., & Demirguc-Kunt, A. (2007). “Small and Medium Enterprises Across the Globe.” Small Business Economics, 29(4), 415-434 dan  Kantis, H., Federico, J., & Randoni, P. (2004). “Micro, Small and Medium-Sized Enterprises: A Collection of Published Data.” Inter-American Development Bank”.

Dengan mengambil peran yang lebih besar dalam mendukung UMKM, pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya dapat menciptakan lingkungan yang lebih kondusif untuk pertumbuhan sektor ini. Ini termasuk penyediaan akses ke modal, pelatihan, infrastruktur yang memadai, akses pasar yang lebih luas, serta kebijakan yang mendukung dan melindungi pelaku UMKM. Pentingnya UMKM sebagai penggerak ekonomi lokal dan nasional telah menjadi fokus utama banyak kebijakan pemerintah dan program pembangunan. Memahami urgensi dan mengakui peran strategis UMKM adalah langkah awal yang krusial dalam mencapai pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.

Solo, kota yang dikenal dengan pesonanya yang kaya budaya dan sejarah, menjadi saksi dari sebuah peristiwa besar dalam dunia usaha kecil dan menengah (UMKM). Sebuah panggung megah memancarkan cahaya sorot yang menerangi malam, membawa semangat juang UMKM Indonesia ke permukaan. Di balik kesuksesan ini, ada sosok pemimpin yang gigih dan penuh semangat: Gibran, walikota yang berkomitmen untuk meningkatkan ekonomi kota dan juga bangsa melalui sektor UMKM.

Visi untuk memajukan UMKM telah menjadi nyawa bagi Gibran sejak awal kepemimpinannya. Dia menyadari potensi besar yang dimiliki oleh pelaku usaha kecil dan menengah dalam menciptakan lapangan kerja, meningkatkan pendapatan masyarakat, serta memperkuat perekonomian lokal. Dengan tekad yang bulat, ia memutuskan untuk menggelar Hari UMKM Nasional Expo di Solo sebagai momen kebangkitan bagi sektor ini. Persiapan untuk acara ini bukanlah perkara yang mudah. Tim yang dipimpin oleh Gibran harus mengatasi berbagai tantangan, dari aspek logistik hingga pendanaan. Namun, semangat untuk mewujudkan visi bersama menjadikan segalanya terasa mungkin. Dukungan dari berbagai pihak, mulai dari pelaku UMKM, perusahaan besar, hingga komunitas lokal, memperkuat fondasi acara ini.

Pada hari yang ditunggu-tunggu, ratusan pelaku UMKM dari berbagai penjuru negeri berkumpul di Solo. Expo ini bukan hanya sekadar wadah untuk memamerkan produk-produk unggulan UMKM, tetapi juga sebagai platform untuk berbagi pengetahuan, memperkuat jaringan bisnis, dan meningkatkan kompetensi para pelaku UMKM. Seminar, lokakarya, dan diskusi yang diadakan sepanjang acara memberikan nilai tambah yang luar biasa bagi para peserta. Gibran sendiri tak hanya berperan sebagai pemimpin, tetapi juga sebagai penggerak utama. Dengan senyumnya yang ramah dan semangat yang menggebu-gebu, ia berkeliling di antara para peserta, berbaur dengan pengusaha muda, dan memberikan dorongan semangat kepada setiap pelaku UMKM yang hadir. Keberadaannya di tengah-tengah mereka memberikan inspirasi dan keyakinan bahwa masa depan UMKM Indonesia cerah jika terus berkolaborasi dan berinovasi.

Pada momen itu, Solo bukan hanya menjadi pusat perhatian dalam skala nasional, tetapi juga internasional. Keberhasilan acara ini tidak hanya tercermin dari jumlah pengunjung yang membludak, tetapi dari semangat baru yang ditanamkan pada hati para pelaku UMKM. Banyak di antara mereka yang pulang dengan motivasi baru, gagasan segar, dan rencana pengembangan usaha yang lebih matang. Tidak hanya bagi pelaku UMKM, acara ini juga memberikan dampak yang luar biasa bagi masyarakat Solo secara keseluruhan. Dari pengrajin lokal hingga warung makan kecil di pinggiran kota, semua merasakan manfaat dari semaraknya Expo Hari UMKM Nasional. Ekonomi lokal tumbuh, lapangan pekerjaan bertambah, dan semangat kewirausahaan merembes ke setiap lapisan masyarakat.

Di balik keberhasilan ini, Gibran tahu bahwa perjalanan baru saja dimulai. Expo ini hanyalah langkah awal dari upaya yang jauh lebih besar untuk meningkatkan peran UMKM dalam perekonomian nasional. Kehadirannya di sini menandakan komitmen yang kuat untuk terus mendukung dan memajukan sektor UMKM sebagai salah satu fondasi utama pertumbuhan ekonomi Indonesia. Pada akhir acara, ketika sorot lampu mulai memudar dan suara meriah reda, jejak keberhasilan telah tertanam kuat di kota Solo. Namun, semangat untuk terus maju dan mewujudkan perubahan yang lebih besar masih terasa kental di udara. Gibran dan timnya tidak berhenti di sini; mereka melihat bahwa ini hanyalah titik awal bagi UMKM Indonesia menuju masa depan yang lebih gemilang.

Baca Juga: Prabowo-Gibran Unggul di Lembaga Survei, Ikrar Nusa Bhakti: Memang Ada Lembaga-Lembaga Survei yang Diminta

Dalam diri Gibran, terpatri keyakinan bahwa keberhasilan Expo Hari UMKM Nasional di Solo tidak hanya menjadi sebuah pencapaian pribadi, tetapi juga sebuah warisan yang akan membawa UMKM Indonesia ke puncak kesuksesan. Dan dengan sinar harapan yang masih bersinar di matanya, Gibran berjanji untuk terus berjuang demi kesejahteraan masyarakat dan pertumbuhan ekonomi melalui kekuatan UMKM yang tiada hentinya.

Baca Juga: Konsisten dalam Pengembangan Energi Baru Terbarukan, Pertamina Group Ini Gaet Penghargaan IGA 2024

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: