Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Puluhan Orang Tertangkap Dalam Jaringan Penipuan Pinjol di Sulsel, Ahmad Sahroni: Bongkar Aktor Utamanya!

Puluhan Orang Tertangkap Dalam Jaringan Penipuan Pinjol di Sulsel, Ahmad Sahroni: Bongkar Aktor Utamanya! Kredit Foto: Andi Hidayat
Warta Ekonomi, Jakarta -

Polisi tengah menyelidiki kasus penipuan modus pinjaman online yang dilakukan 56 passobis atau pelaku penipuan secara online di Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan. Para pelaku diduga berasal dari sindikat yang sama. Kapolda Sulsel Irjen Andi Rian R Djajadi, Selasa (30/4), menyebut penyidik membutuhkan waktu untuk memilah korban dari masing-masing pelaku karena banyaknya barang bukti yang diamankan. Dia juga mengatakan, penyidik telah mengamankan hingga ratusan perangkat elektronik yang digunakan pelaku saat beraksi.

Atas pengungkapan ini, Polda Sulsel pun mendapat apresiasi dari Wakil Ketua Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni. Namun selain itu, politikus NasDem tersebut ingin Polda Sulsel turut membongkar aktor utama di balik jaringan penipuan ini.

“Apa yang Polda Sulsel bongkar ini masih lapisan luar dari inti masalah yang sebenarnya. Ini pasti jaringannya besar sekali, dan pastinya ada dalang yang mengendalikan atau bahkan memperkerjakan mereka semua. Maka saya minta Polda Sulsel turut membongkar pelaku utamanya, agar kita bisa tutup modus-modus yang rugikan masyarakat ini,” ujar Sahroni dalam keterangan (2/5).

Lebih lanjut, Sahroni pun turut mendorong Polda Sulsel untuk bekerja sama dengan PPATK, guna mengungkap aliran dana para penipu ini. Sebab menurut Sahroni, langkah ini akan menjadi komitmen tegas negara dalam mengusut kasus penipuan yang merugikan masyarakat.

“Saya minta pihak kepolisian juga berkoordinasi dengan PPATK untuk lacak aliran dana penipuan ini. Jangan dianggap remeh, ini bisa jadi jumlahnya besar, dan patut diduga bermuara ke aktor-aktor utama yang mendalangi aktivitas ilegal ini. Karena yang dirugikan dari modus-modus seperti ini itu sudah pasti rakyat kecil, apalagi modusnya pinjol. Jadi situasi sedang terhimpit, diiming-imingi, lalu ditipu. Kan kasihan,” tambah Sahroni.

Maka dari itu, Sahroni berharap kasus-kasus penipuan seperti ini selalu bisa ditindak dengan cepat, tanpa harus menunggu banyaknya korban yang dirugikan.

“Jadi untuk kasus-kasus seperti ini, polisi harus selalu bertindak cepat. Telat sedikit saja, jumlah korban pasti meningkat signifikan,” tutup Sahroni.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ferry Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: