Tencent Membeli Lady Gaga, Ariana Grande, dan The Beatles

Tencent Membeli Lady Gaga, Ariana Grande, dan The Beatles Kredit Foto: Reuters/Andrew Kelly

Perusahaan raksasa internet asal China, Tencent Holdings Ltd (0700.HK) sedang dalam diskusi untuk membeli hingga 20% saham dari Universal Music Group (UMG) dari Vivendi SA (VIV.PA). Tujuan utamanya adalah mendapatkan hak komersial dari label musik Lady Gaga, Ariana Grande dan The Beatles dengan harga sekitar 30 miliar Euro (US$34 miliar). Tencent yakin nama-nama tenar tersebut akan memperluas pasar musik globalnya.

Sementara pada tahap awal, diskusi tersebut menyoroti peran Tencent sebagai penguasa  pasar musik China. Di sisi lain, diskusi ini juga menyoroti ambisi Universal pada pasar yang baru serta merangkul pasar streaming online.

Sebagaimana dikutip dari Reuters, perusahaan analisis media yang berbasis di Inggris, Midea, memprediksi penjualan ritel streaming musik global diperkirakan akan berlipat ganda menjadi US$45,3 miliar pada tahun 2026, dari sebelumnya US$19,6 miliar pada tahun 2018.

Baca Juga: Tencent-BMW Gandengan, Ada Apa?

Grup media Prancis, Vivendi, yang dikendalikan oleh miliarder, Vincent Bollore, mengatakan pada Selasa bahwa Tencent pertama-tama akan membeli 10% saham dari Universal, yang merupakan label musik terbesar di dunia , lebih unggul dari Sony Music Entertainment dan Warner Music dan juga rumah bagi para seniman juga termasuk Taylor Swift, Drake dan Kendrick Lamar.

Tencent, yang sudah memegang saham di layanan streaming musik paling populer di dunia, Spotify Swedia (SPOT.N), Gaana India, Tencent Music Entertainment Group (TME.N), dan memiliki aplikasi streaming Asia Joox, juga akan memiliki opsi untuk membeli 10% saham lebih lanjut dari Universal.

Analis menyambut baik kemajuan penjualan saham di Universal yang menyebabkan saham Vivendi ditutup 4% lebih tinggi pada 24,93 Euro.

"Penilaiannya terlihat bagus, dan kemajuan yang dicapai pada kesepakatan UMG juga positif," ungkap Gregory Moore, fund manager di Keren Finance, yang memiliki saham Vivendi. Kedua kelompok juga "mempertimbangkan bidang kerja sama komersial yang strategis," ujar Vivendi. Selain itu, pesaing Universal Sony Music dan Warner Music juga memiliki investasi di Tencent Music Entertainment Group.

Baca Juga: Startup Ride-Hailing Bekingan Tencent Ini Segera Beroperasi

Abbey Road di China

Kesepakatan dengan Tencent dapat meningkatkan kehadiran Universal serta membangun kemitraan yang dicapai dua tahun lalu, di mana Tencent dapat melisensikan musik Universal untuk didistribusikan melalui platform streaming-nya.

Unit musik Tencent juga memiliki hak eksklusif untuk memberikan sub-lisensi konten Universal kepada penyedia konten lain di China. Mereka bekerja bersama untuk membangun Abbey Road Studios, China, sebuah studio rekaman yang diberi nama sesuai dengan studio The Beatles di London.

“Tencent tampaknya menanggapi sebagian untuk memperlambat pertumbuhan di rumah,” tulis analis MIDiA Mark Mulligan, yang juga menambahkan bahwa kesepakatan yang terjadi akan memberikan investasi pada Tencent dalam distribusi musik dan memegang hak musik, "mendukung kedua kuda" dalam perlombaan keuangan industri musik.

Baca Juga: Widih, Tencent Akan Luncurkan Ponsel Khusus Buat Pecinta Gim?

Tencent juga menghadapi persaingan ketat dari ByteDance yang diadakan secara pribadi di China, yang media sosialnya populer, berbagi video dan situs musik termasuk Toutiao dan TikTok.

Universal masih menghasilkan sebagian besar pendapatannya dari Amerika Utara dan Eropa, yang bersama-sama mewakili lebih dari tiga perempat dari penjualan musik rekaman divisi itu pada babak pertama, sementara Asia hanya menghasilkan 14%.

Namun, pemasukan musik yang direkam, tumbuh dua kali lebih cepat di Asia sebesar 35%, di Eropa sebesar 15% selama periode tersebut dan TME membesarkan hati 654 juta pengguna aktif bulanan pada platform-nya pada akhir kuartal pertama.

Pengguna aktif bulanan Spotify, yang mencakup versi gratis yang didukung iklannya, berjumlah 232 juta pada akhir Juni.

Baca Juga: Alibaba, Tencent, dkk Sepakat Danai Kompetitor Didi Chuxing

Setelah kompetisi yang memanas di antara perusahaan untuk mengambil hak musik, regulator konten China tahun lalu menuntut situs streaming musik untuk berbagi 99% dari cadangan hak mereka satu sama lain.

Tidak seperti players Barat seperti Spotify Swedia, Tencent Music hanya menghasilkan sebagian kecil dari pendapatan dari paket berlangganan musik, dan sebagai gantinya sangat bergantung pada layanan yang populer di Cina seperti karaoke online dan streaming langsung.
Universal dan Tencent keduanya memegang saham di Spotify (SPOT.K), platform streaming musik terbesar di dunia yang memiliki kapitalisasi pasar sekitar US$27 miliar, sementara perusahaan Swedia tersebut adalah pemangku kepentingan di Tencent Music.

Tencent mengatakan pada saat pendapatan terakhirnya ia menambahkan lebih banyak musik di balik paywall, termasuk penyanyi populer Taiwan Jay Chou, untuk meningkatkan pendapatan. Tapi mungkin perlu waktu sebelum pengguna China beradaptasi dengan pendekatan yang relatif baru ini.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini