Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pakar Sebut Orang Tua Jadi Penyebab Anak Malas Makan

Pakar Sebut Orang Tua Jadi Penyebab Anak Malas Makan Kredit Foto: Unsplash/Xavier Mouton Photographie
Warta Ekonomi, Bogor -

Orang tua kerap dipusingkan ketika anak malas makan. Namun, menurut pakar, penyebabnya adalah ketidakpahaman orang tua itu sendiri soal fase makan dan cara memotivasi anak.

Kepala Divisi Perkembangan Anak di Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen FEMA IPB, Dr Dwi Hastuti, mengatakan, terdapat empat faktor yang membuat anak malas makan. Keempatnya itu sangat ditentukan oleh pemahaman orang tua.

Baca Juga: Mulai Keberanian sampai Kelola Emosi, Pola Asuh Orang Tua Menentukan Masa Depan Anak

Pertama, memberi anak makanan yang tidak sesuai fasenya. Setidaknya terdapat tiga fase makan anak, mulai dari harus mendapatkan air susu ibu (hingga usia 6 bulan), lalu fase mendapatkan makanan pendamping (6-12 bulan), dan fase makan normal (di atas 12 bulan).

"Belum 6 bulan sudah dikasih pisang, teh manis ataupun makanan jadi. Itu sebenarnya tidak sesuai dengan prinsip-prinsip pemberian gizi bagi anak," kata Dwi kepada wartawan di Bogor, Rabu (12/2/2020).

Kedua, membiarkan anak mengonsumsi makanan cepat saji. Hal itu akan membuat si buah hati enggan makan lantaran sudah merasa kenyang.

"Sebelum makan dia sudah makan yang aneh-aneh. Seperti es krim, kembang gula, dan junk food. Yang mana tinggi gula dan tinggi lemak. Itu kenyangnya palsu," ujar Dwi.

Ketiga, memberikan makanan tidak sesuai porsinya. Menurut Dwi, anak seharusnya tidak diberikan jumlah nasi ataupun lauk terlalu banyak saat makan. Sebab, anak akan merasa kewalahan menghabiskannya dan cepat berpaling.

"Triknya kasih makan anak itu sedikit-sedikit. 'Ini bunda kasih 2 suap nasi, kalau habis baru bunda tambah, kalu habis boleh minta lagi'," tutur Dwi.

Keempat, orang tua tidak memberikan kesempatan anak memilih makanan. Biasanya, kata dia, hal ini terjadi lantaran orang tua memiliki keterbatasan ekonomi.

Makanan yang diberikan ke anak selalu sama setiap saat. Anak pun dikhawatirkan bosan dengan menu yang itu-itu saja.

Baca Juga: Asal Muasal Presidential Threshold 20 Persen Gegara Kemenangan SBY di Pilpres 2004, Ini Nih Biang Keroknya

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: