Angkatan Luar Angkasa Bersiap Lindungi Bumi dari Perang Bintang, Begini Gambarannya!

Angkatan Luar Angkasa Bersiap Lindungi Bumi dari Perang Bintang, Begini Gambarannya! Kredit Foto: IStock/Romolo Tavani

Sebuah laporan baru-baru ini dari Direktorat Kendaraan Luar Angkasa Laboratorium Penelitian Angkatan Udara mengatakan kepentingan militer Amerika Serikat (AS) akan meningkat sepuluh kali lipat.

Itu artinya luasnya menjadi 272.000 mil dari permukaan bumi dan seterusnya ketika sektor swasta dan publik bergerak ke luar angkasa --dan bisa menjadi medan perang berikutnya, ketika pejabat militer mencoba untuk melindungi aset AS.

Baca Juga: Berawal dari Star Trek, Jeff Bezos Sudah Bermimpi ke Luar Angkasa sejak 27 Tahun Lalu

Laporan yang berjudul 'A Primer on Cislunar Space,' mengatakan bahwa Space Force ditugaskan untuk 'membela dan melindungi kepentingan AS di luar angkasa' ketika pertama kali didirikan pada Desember 2019.'

Tetapi dengan lebih banyak 'operasi sektor publik dan swasta' yang meluas ke 'ruang cislunar', --area di sekitar bulan-- jangkauan pengaruh Angkatan Luar Angkasa akan meluas ke wilayah tersebut untuk 'melindungi dan mempertahankan kepentingan vital AS di dalam dan di luar orbit Bumi.'

Itu terjadi ketika negara-negara lain, seperti China, menemukan jalan ke ruang cislunar, biasanya didefinisikan sebagai wilayah yang berisi Bumi, Bulan, dan apa yang disebut titik Lagrange di mana pesawat ruang angkasa dapat dikerahkan, menurut Futurism.com.

Pada tahun 2018, Jeff Gossel, insinyur intelijen senior di Space and Missile Analysis Group di National Air and Space Intelligence Center Angkatan Udara mengatakan dia telah melihat laporan "di media terbuka... yang mengatakan bahwa China memiliki satelit relai yang terbang di sekitar flipside dari Bulan. Itu sangat memberitahu kami."

"Anda bisa menerbangkan semacam senjata di sekitar Bulan dan itu kembali,' lanjutnya. 'Itu benar-benar bisa datang pada [objek] di Geo, dan kita tidak akan pernah tahu karena tidak ada yang mengawasi ke arah itu," kata Gossel, dikutip dari Daily Mail, Senin (27/6/2021).

AFRL sejak itu telah mengembangkan eksperimen penerbangan luar angkasa yang dikenal sebagai Sistem Patroli Jalan Raya Cislunar yang dirancang untuk menunjukkan 'kemampuan kesadaran domain ruang angkasa dasar dalam rezim cislunar' dengan menguji deteksi dan pelacakan objek di wilayah tersebut, menurut The Drive.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini