Mengapa Hubungan Amerika-China Tunjukkan Tanda-tanda Mencair, Apa Artinya bagi India?

Mengapa Hubungan Amerika-China Tunjukkan Tanda-tanda Mencair, Apa Artinya bagi India? Kredit Foto: Unsplash/Girish Dalvi Iz

Perang Dingin ekonomi antara Amerika Serikat dan China yang dilancarkan oleh mantan Presiden Donald Trump belum berakhir. Harapan komunitas bisnis AS dan pemerintah China bahwa kemenangan Joseph Biden dalam pemilihan presiden 2020 akan memulihkan hubungan normal antara kedua negara tetap tidak terpenuhi hingga saat ini.

Namun, meskipun tarif pembalasan dikenakan pada ekspor masing-masing, perdagangan AS-China selama bertahun-tahun telah berkembang dan surplus perdagangan China vis-à-vis Amerika Serikat telah meningkat.

Baca Juga: China Jalani Proyek Besar-besaran di Wilayah Tibet, Angkatan Darat India Teringat Situasi Tahun 1962

Konfrontasi politik AS-China atas perlakuan China terhadap penduduk Uighur di Xinjiang, penghancuran demokrasi di Hong Kong, pelenturan otot angkatan laut oleh angkatan laut RRC di Laut China Selatan dan Laut China Timur, ancaman orang kuat China Xi Jinping untuk mencaplok Taiwan dengan kekuatan militer dan berbagai pernyataan China lainnya tentu saja telah memperburuk hubungan antara Amerika Serikat dan China.

Presiden Biden, yang mencemooh beberapa langkah kebijakan luar negeri Trump, telah melanjutkan sebagian besar kebijakan China pendahulunya dan sering terdengar lebih keras di China. Ketika ditanya apakah dia akan membela Taiwan jika China menyerangnya, dia segera mengatakan bahwa itu adalah komitmen Amerika.

Tak satu pun dari pendahulunya telah begitu terbuka dan jelas mengatakannya. Lain halnya bahwa pejabat Gedung Putih dengan cepat menyatakan bahwa kebijakan AS tentang Taiwan tidak berubah.

Ketika seorang politisi berpengalaman dengan pengalaman puluhan tahun di Komite Hubungan Luar Negeri Senat membuat pernyataan dalam kapasitasnya sebagai Presiden negara itu, itu bukan pernyataan yang dibuat-buat. Pernyataan seperti itu sebenarnya memperkuat kebijakan Taiwan tradisional AS – “ambiguitas strategis”.

Namun, Presiden Biden tahu betul bahwa tidak mungkin ada hubungan tipe Perang Dingin dengan China. Berbeda dengan hubungan AS-Uni Soviet, ketergantungan ekonomi AS-China terlalu dalam dan intens untuk memungkinkan kedua negara mengejar strategi tradisional Perang Dingin.

Justru karena alasan ini, Washington dan Beijing mulai mengisyaratkan upaya bersama mereka untuk menyelesaikan perbedaan ekonomi dan memulihkan hubungan perdagangan.

Faktanya, itu adalah Administrasi Trump, yang menandatangani kesepakatan perdagangan Fase 1 dengan China pada Januari 2020, bertahun-tahun setelah perang tarif timbal balik. Sementara China berjanji untuk membeli barang-barang Amerika senilai $200 miliar, AS menyatakan kesediaannya untuk mengurangi tarif tinggi atas barang-barang impor China.

Administrasi Biden, terlepas dari perbedaan akut atas masalah politik dan keamanan dengan China, juga telah mengambil langkah baru-baru ini yang menghasilkan pertemuan virtual baru-baru ini antara Perwakilan Dagang AS Katherine Tai dan Wakil Perdana Menteri China Lin He.

China seperti biasa menuntut penghapusan tarif yang diberlakukan oleh Administrasi Trump dan AS meminta China untuk mematuhi komitmen perdagangan yang dibuatnya dalam kesepakatan Fase 1.

Ini adalah interaksi tingkat yang relatif rendah yang tidak akan menjadi masalah besar tetapi untuk pertemuan puncak virtual yang akan datang antara Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping. Sementara berita utama global hari ini menunjukkan Perang Dingin baru China-AS sedang berlangsung, Washington dan Beijing telah memulai proses yang tenang untuk menyelesaikan perbedaan perdagangan dan ekonomi mereka.

Apa dampak dari perkembangan semacam itu di India dan pada hubungan India yang berkembang dengan Amerika Serikat? Sebagaimana dilansir FirstPost, Rabu (10/11/2021).

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini