Lompat ke Omicron, WHO Batal Pakai Xi karena Hormati Presiden China, Takut dengan Partai Komunis?

Lompat ke Omicron, WHO Batal Pakai Xi karena Hormati Presiden China, Takut dengan Partai Komunis? Kredit Foto: Getty Images/AFP/Fabrice Coffrini

Banyak yang dibuat bingung sejak Jumat (26/11/2021) lalu ketika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memutuskan bahwa B.1.1.529 atau varian Covid-19 baru yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan diberi nama Omicron.

Dengan demikian, seperti dikutip laman Slate, Senin (29/11/2021) WHO memutuskan untuk melewatkan dua huruf dalam alfabet Yunani "nu" dan "xi".

Baca Juga: Omicron, Varian Baru Covid-19 dari Afrika Selatan, Mengapa WHO Menamainya Demikian?

Alasan untuk melakukan ini tetap menjadi sedikit misteri sampai WHO sendiri mengklarifikasi masalah ini pada Sabtu (27/11/2021). Ternyata, kata WHO, itu semua tentang menghindari kebingungan dan mencegah menyinggung sekelompok besar orang yang tidak perlu.

Ketika WHO menamai varian "mu" pada bulan Agustus, "nu" berada di urutan berikutnya. Tetapi WHO memutuskan untuk mengabaikannya karena para pejabat merasa surat itu terlalu mirip dengan kata bahasa Inggris "baru", yang dapat menyebabkan sedikit kebingungan.

Kemudian muncul "xi", tetapi WHO juga memutuskan untuk menghapusnya karena sama dengan nama belakang umum Xi dan menggunakannya akan melanggar pedoman organisasi untuk memberi nama penyakit.

"WHO selalu berusaha untuk 'menghindari menyebabkan pelanggaran terhadap kelompok budaya, sosial, nasional, regional, profesional atau etnis,'" kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan, dikutip Slate.

Upaya untuk menghindari menyinggung sekelompok besar orang adalah salah satu alasan utama mengapa WHO mulai menamai varian setelah huruf dalam alfabet Yunani.

Sebelum itu, hanya nama ilmiah yang digunakan, yang membingungkan orang biasa dan sering menyebabkan orang merujuk pada varian berdasarkan tempat di mana mereka pertama kali terdeteksi.

"Praktik itu 'stigmatisasi dan diskriminatif,'" kata WHO.

Beberapa pemimpin konservatif di Amerika Serikat mengecam WHO karena melewatkan huruf "xi," mengklaim itu adalah upaya untuk menghindari kemarahan Presiden China Xi Jinping dan contoh lebih lanjut mengapa badan internasional tidak dapat dipercaya.

“Jika WHO takut pada Partai Komunis China, bagaimana mereka bisa dipercaya untuk memanggil mereka saat berikutnya mereka mencoba menutupi pandemi global yang membawa bencana?” Senator Texas Ted Cruz dalam Twitternya.

Donald Trump Jr. juga mengomentari masalah ini, men-cuit bahwa sejauh yang dia ketahui “yang asli akan selalu menjadi varian Xi.”

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini