Polisi Tangkap 7 Terduga Pelaku Penyerangan Rumah Dinas Waka DPRD Riau

Polisi Tangkap 7 Terduga Pelaku Penyerangan Rumah Dinas Waka DPRD Riau Kredit Foto: SINDOnews

Kepolisian daerah (Polda) Riau berhasil menangkap 7 orang terduga pelaku penyerangan rumah dinas Wakil Ketua DPRD Riau, Agung Nugroho, Senin (29/11). Itu setelah korban, melaporkan kejadian penyerangan di rumah dinasnya di Jalan Sumatera, Pekanbaru.

Dari laporan itu, Korps Bhayangkara kemudian melakukan serangkaian penyelidikan. Hingga berhasil mengetahui identitas salah seorang pelaku. 

Demikian disampaikan Kabid Humas Poldw Riau Kombes Pol Sunarto kepada wartawan, Selasa (30/11). Dari keterangan yang diberikan Sunarto, kejadian tersebut bermula ketika pelapor, Agung Nugroho tengah berada di dalam rumah sekitar pukul 20.00 WIB. Saat itu, ada 7 orang terduga pelaku datang ke kediaman. 

"Di sana, mereka sempat berteriak-teriak sambil mengeluarkan ancaman terhadap Agung Nugroho. Ya para terduga pelaku ini datang, kemudian teriak-teriak. Kemudian memaksa masuk ke rumah melalui pagar depan yang kebetulan tidak terkunci," terang Sunarto. 

Saat ditanya perihal bentuk ancaman yang disampaikan terduga pelaku, Sunarto menuturkan pelaku bakal menghajar pelapor seraya meminta keluar dari dalam rumah. 

"Setelah laporan diterima, penyidik kemudian melakukan pelacakan dan mengenali identitas salah satu terlapor. Lalu dilakukan penangkapan di Jalan Harapan Raya," tuturnya.

Saat ditanya apa motif para pelaku, Kabid Humas mengatakan bahwa sampai petang kemarin, penyidik masih melalukan pemeriksaan intensif. Begitu juga dengan status para terlapor yang masih sebagai terperiksa. 

Diketahui sebelumnya, Rumah Dinas Wakil Ketua DPRD Riau Agung Nugroho dimasuki beberapa orang. Usai kejadian itu, Politisi Demokrat tersebut langsung membuat laporan ke Polda Riau. Ia sempat menyatakan mengenal salah seorang pelaku. Usai penangkapan oleh Polisi, Agung menegaskan bahwa dirinya menyerahkan sepenunya proses hukum kepada Polisi.

"Iya sudah (dapat informasi penangkapan, red). Saya intinya menyerahkan sepenuhnya kepada pihak kepolisian," imbuhnya. 

Sementara itu, keesokan harinya, atau sehari setelah penyerangan, Agung Nugroho terpilih sebagai calon ketua tunggal DPD Demokrat Riau. Keputusan itu berdasarkan Musda Demokrat Riau ke-V yang diselenggarakan di Ska Co-Ex, Pekanbaru. Pada Musda, juga sempat terjadi kericuhan jelang pembukaan.

Namun tidak berlangsung lama karena pihak kepolisian langsung mengambil tindakan pengamanan. Usai terpilih dari Musda, Agung saat dikonfirmasi wartawan mengenai penyerangan rumah dinasnya, apakah ada kaitan dengan pelaksanaan menolak untuk berkomentar.

"Kalau itu saya tidak berkomentar dulu," singkatnya.

RMOL

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini