Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Apa Itu Disaster Recovery Plan?

Apa Itu Disaster Recovery Plan? Kredit Foto: Cahyo Prayogo
Warta Ekonomi, Jakarta -

Disaster Recovery (DR) adalah dokumen formal yang dibuat oleh organisasi yang berisi instruksi terperinci tentang cara menanggapi insiden yang tidak direncanakan seperti bencana alam, pemadaman listrik, serangan dunia maya, dan peristiwa mengganggu lainnya. Rencana tersebut berisi strategi untuk meminimalisir dampak bencana, sehingga organisasi akan terus beroperasi atau dengan cepat melanjutkan operasi utama.

Gangguan dapat menyebabkan hilangnya pendapatan, turunnya rating brand dan pelanggan yang tidak puas. Semakin lama waktu pemulihan, semakin besar dampak bisnis yang merugikan. Oleh karena itu, Disaster recover plan yang baik harus memungkinkan pemulihan yang cepat dari gangguan, terlepas dari sumber gangguannya.

Baca Juga: Apa Itu Mobile-Friendly?

Mengapa Disaster Recovery Plan Itu Penting?

Kebutuhan mendesak untuk mendorong pengalaman pelanggan yang unggul dan hasil bisnis memicu tren adopsi multicloud hybrid yang semakin berkembang. Multicloud hybrid dapat menciptakan kompleksitas infrastruktur dan potensi risiko yang memerlukan keterampilan serta alat khusus untuk mengelolanya. Sebagai akibat dari kerumitan tersebut, organisasi sering mengalami pemadaman dan kerusakan sistem, ditambah dengan serangan siber, kurangnya keterampilan, dan kegagalan pemasok.

Bisnis dapat terkena dampak yang tinggi dari pemadaman atau downtime yang tidak direncanakan, terlebih lagi di lingkungan multicloud hybrid. Memberikan ketahanan dalam multicloud hybrid memerlukan disaster recovery plan yang mencakup keterampilan khusus, strategi terintegrasi, dan teknologi canggih, termasuk orkestrasi perlindungan dan pemulihan data.

Organisasi harus memiliki ketahanan perusahaan yang komprehensif dengan teknologi orkestrasi untuk membantu mengurangi risiko kelangsungan bisnis di multicloud hybrid, sehingga memungkinkan bisnis untuk mencapai tujuan transformasi digital mereka.

Alasan lainnya mengapa bisnis memerlukan disaster recovery plan yang terperinci dan teruji yaitu:

  • Meminimalisir gangguan pada operasi normal.
  • Membatasi tingkat gangguan dan kerusakan.
  • Meminimalisir dampak ekonomi dari gangguan tersebut.
  • Menetapkan sarana operasi alternatif di muka.
  • Melatih personel dengan prosedur darurat.
  • Menyediakan pemulihan layanan yang lancar dan cepat.

Untuk memenuhi harapan hari ini akan operasi bisnis yang berkelanjutan, organisasi harus dapat memulihkan sistem penting dalam hitungan menit, jika bukan detik dari gangguan.

Jenis-Jenis Disaster Recovery Plan

DRP dapat secara khusus telah disesuaikan untuk lingkungan tertentu. Adapun disaster recovery plan meliputi:

1. Virtualized Disaster Recovery Plan - Virtualisasi memberikan peluang untuk menerapkan disaster recovery dengan cara yang lebih efisien dan sederhana. Lingkungan yang tervirtualisasi dapat meningkatkan instans virtual machine (VM) baru dalam hitungan menit dan menyediakan pemulihan aplikasi melalui ketersediaan tinggi. Pengujian juga dapat lebih mudah dilakukan, tetapi rencana tersebut harus mencakup kemampuan untuk memvalidasi bahwa aplikasi dapat dijalankan dalam mode pemulihan bencana dan kembali ke operasi normal dalam RPO dan RTO.

2. Network Disaster Recovery Plan - Mengembangkan rencana untuk memulihkan jaringan menjadi lebih rumit seiring dengan meningkatnya kompleksitas jaringan. Penting untuk merinci prosedur pemulihan langkah demi langkah, mengujinya dengan benar, dan terus memperbaruinya. Data dalam rencana ini akan khusus untuk jaringan, seperti kinerja dan staf jaringan.

3. Cloud Disaster Recovery Plan - Cloud disaster recovery (cloud DR) meliputi cadangan file di cloud hingga replikasi lengkap. Cloud DR dapat menghemat ruang, waktu, dan biaya, tetapi mempertahankan disaster recovery plan memerlukan pengelolaan yang tepat. Manajer harus mengetahui lokasi server fisik dan virtual. Rencana tersebut harus mengatasi keamanan, yang merupakan masalah umum di cloud yang dapat diatasi melalui pengujian.

4. Data Center Disaster Recovery Plan - Jenis rencana ini berfokus secara eksklusif pada fasilitas dan infrastruktur data center. Penilaian risiko operasional adalah elemen kunci dalam data center DRP. Ini dapat menganalisis komponen utama seperti lokasi gedung, sistem tenaga dan perlindungan, keamanan, dan ruang kantor. Rencana tersebut harus membahas berbagai kemungkinan skenario yang akan terjadi.

Penulis: Patrick Trusto Jati Wibowo
Editor: Alfi Dinilhaq

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan