Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ahok Digadang-Gadang Pimpin IKN, Pengamat: Jangan Lupa, Ahok Itu Pernah Terpidana, Kontroversial

Ahok Digadang-Gadang Pimpin IKN, Pengamat: Jangan Lupa, Ahok Itu Pernah Terpidana, Kontroversial Kredit Foto: Instagram/Basuki Tjahaja Purnama
Warta Ekonomi, Jakarta -

Nama mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok disebut memenuhi persyaratan menjadi Kepala Otorita Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara oleh Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto.

Menanggapi hal tersebut, Pengamat Politik sekaligus Direktur Eksekutif Indonesia Political Review Ujang Komaruddin menilai wajar PDI Perjuangan mendorong nama Ahok menjadi Kepala IKN.

Baca Juga: PDIP Punya Nama-Nama Calon Pemimpin Ibu Kota Nusantara, Ahok Diantaranya

"Ya kita tahu, Ahok itu kader PDIP, kalau ketika Pilkada 2017 di DKI kan didukung oleh PDI Perjuangan juga, jadi tidak aneh dan heran kalau PDI Perjuangan mendukung Ahok," ujar Ujang saat dihubungi Suara.com, Kamis (27/1/2022).

Namun Ujang mengingatkan agar Jokowi agar bersikap obyektif dalam menunjuk Kepala IKN.

Pasalnya, kata Ujang, Ahok merupakan mantan narapidana, sosok yang kontroversial. Bahkan ada laporan dugaan kasus korupsi yang diduga dilakukan Ahok.

"Tapi jangan lupa, Ahok itu kan pernah terpidana, kontroversial, banyak masalah, lalu ada laporan dugaan korupsi, mesti saya lihatnya objektif. Ini mesti ditinjau dan diperhatikan oleh Jokowi," tutur Ujang.

Menurut Ujang, Ahok dan Jokowi memiliki hubungan kedekatan. Namun kata dia, secara komunikasi, hubungan dengan masyarakat harus diperhatikan Jokowi.

"Kalau soal kedekatan Ahok dengan Jokowi, oke sangat dekat, Tapi secara komunikasi, hubungan dengan masyarakat harus diperhatikan," papar dia.

Karena itu, Ujang menyarankan agar Jokowi tak memiliki sosok kontroversial seperti Ahok yang dikhawatirkan menimbulkan polemik.

"Jangan sampai nanti kepala IKN yang baru itu orang kontroversial, ini bahaya. Nanti bukan akan menjalankan secara baik tapi akan banyak bermusuhan dengan rakyat ini yang kita tidak ingin," ucap dia.

Lebih lanjut, Dosen Universitas Islam Al Azhar itu menilai masih banyak orang yang memiliki kapasitas untuk dipilih sebagai calon kepala IKN.

"Masa dari 273 juta rakyat Indonesia masa tidak ad orang hebat," katanya.

Baca Juga: Jusuf Kalla Ikut Tanggapi Gaduhnya Pemindahan Ibu Kota, Ia Bilang Seharusnya...

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan PDI Perjuangan punya calon-calon yang dianggap memenuhi kriteria dalam memimpin IKN salah satunya Ahok.

"Tapi siapa yang akan diputuskan itu kami serahkan kepada Presiden Jokowi hanya saja PDIP punya nama-nama calon yang memenuhi syarat untuk itu termasuk pak Basuki Tjahaja Purnama beliau juga punya kepemimpinan yang cukup baik, selama menjadi wakil gubernur dan gubernur di Jakarta," kata Hasto di Kantor DPP PDIP, Jakarta Pusat, Kamis (27/1/2022).

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Adrial Akbar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan