Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sekolah Kembali Buka Seusai Protes Pelarangan Jilbab di India

Sekolah Kembali Buka Seusai Protes Pelarangan Jilbab di India Kredit Foto: Reuters/Anushree Fadnavis
Warta Ekonomi, New Delhi -

Negara bagian di India selatan, Karnataka, membuka kembali beberapa sekolah pada Senin (14/2/2022). Protes pekan lalu atas siswa perempuan yang tidak diizinkan mengenakan jilbab atau burqa di kelas membuat sekolah ditutup pada pekan lalu.

Polisi berjaga-jaga ketika siswa berseragam merah muda, sekitar selusin mengenakan jilbab, memasuki sekolah putri pemerintah.

Baca Juga: Mendengar Respons Internasional atas Larangan Hijab untuk Perempuan India

Tempat ini menjadi titik pertama kali berkobar di distrik Udupi negara bagian Karnataka, sekitar 400 kilometer dari pusat teknologi Bengaluru.

Pihak berwenang telah melarang pertemuan lebih dari lima orang dalam jarak 200 meter dari lembaga pendidikan di daerah tersebut. Lembaga pendidikan ini telah memulai kelas dari sekolah dasar hingga sekolah menengah, meskipun kelas yang lebih tinggi dan perguruan tinggi masih ditutup.

Langkah itu dilakukan setelah pengadilan negara bagian telah menggelar sidang pada Senin.

Pengadilan mengatakan kepada para siswa untuk tidak mengenakan pakaian keagamaan apa pun, mulai dari selendang safron hingga syal atau jilbab, di ruang kelas hingga perintah lebih lanjut.

"Apakah pemakaian jilbab di ruang kelas merupakan bagian dari praktik keagamaan yang penting dalam Islam berdasarkan jaminan konstitusional perlu pemeriksaan lebih dalam," kata pengadilan dalam perintah sementara pekan lalu.

Seorang pejabat di distrik pesisir Udupi, Pradeep Kurudekar S, mengatakan pihak berwenang akan menunggu perintah lebih lanjut dari pengadilan atau pemerintah untuk melanjutkan semua kelas.

Masalah ini disorot setelah protes pekan lalu setelah beberapa sekolah menolak masuknya siswa yang mengenakan pakaian tersebut.

Mereka dianggap melanggar perintah 5 Februari tentang seragam oleh negara, yang diperintah oleh Partai Bharatiya Janata Party (BJP) pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Baca Juga: Tanda-tanda Reshuffle Kabinet Hari Ini Belum Terlihat, Pendukung Anies: Mungkin Takut Kenapa-napa di Ujung Jabatannya..

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: