Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mendengar Respons Internasional atas Larangan Hijab untuk Perempuan India

Mendengar Respons Internasional atas Larangan Hijab untuk Perempuan India Kredit Foto: Unsplash/Girish Dalvi Iz
Warta Ekonomi, New Delhi -

Seorang mahasiswa Muslim berhijab dicemooh oleh gerombolan sayap kanan Hindu di sebuah perguruan tinggi di negara bagian Karnataka, menyebabkan kemarahan.

Berita itu mendorong pemenang Hadiah Nobel Malala Yousafzai untuk mendesak para pemimpin India untuk menghentikan marginalisasi perempuan Muslim. “Perguruan tinggi memaksa kita untuk memilih antara studi dan hijab,” cuitnya di Twitter, dikutip laman Al Jazeera.

Baca Juga: India Panas Gegara Larangan Hijab, Amerika Marah-marah: Kebebasan Beragama...

Manchester United dan pemain internasional Prancis Paul Pogba juga menyatakan keprihatinannya terhadap wanita Muslim di Karnataka, berbagi video di Instagram dengan judul "Massa Hindu terus melecehkan gadis-gadis Muslim yang mengenakan jilbab ke perguruan tinggi di India". Hindutva adalah ideologi supremasi Hindu yang mengilhami BJP yang memerintah di India.

Februari lalu, New Delhi bereaksi tajam terhadap kicauan penyanyi Rihanna dan aktivis perubahan iklim Greta Thunberg dalam solidaritas dengan para petani yang memprotes, dengan mengatakan bahwa para selebriti membutuhkan "pemahaman yang tepat tentang masalah ini".

Protes petani berlangsung selama satu tahun sampai pemerintah Modi mencabut tiga undang-undang pertanian – tuntutan utama petani.

Pada tanggal 5 Februari, pemerintah negara bagian selatan yang dipimpin oleh Partai Bharatiya Janata Party (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi melarang pakaian yang “mengganggu kesetaraan, integritas, dan ketertiban umum”.

Pengadilan tinggi Karnataka pada hari Kamis menangguhkan keputusannya sebagai tanggapan atas petisi yang diajukan oleh sekelompok wanita Muslim terhadap larangan hijab.

Panel tiga hakim akan mengadili kasus itu lagi pada hari Senin untuk memutuskan apakah sekolah dan perguruan tinggi dapat memerintahkan siswa untuk tidak mengenakan jilbab di ruang kelas. Pengadilan, sementara itu, telah meminta siswa untuk tidak mengenakan jilbab di perguruan tinggi.

Aktivis mengatakan larangan jilbab adalah bagian dari agenda anti-Muslim BJP dan bertentangan dengan konstitusi India, yang menjamin hak beragama bagi setiap warga negara. Sejak Modi berkuasa, serangan terhadap minoritas, khususnya Muslim, meningkat.

Mahasiswa Muslim sebelumnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa keputusan perguruan tinggi itu mengejutkan karena mereka diizinkan untuk menghadiri perguruan tinggi dengan jilbab mereka sampai baru-baru ini. Mereka berpendapat bahwa konstitusi mengizinkan orang India untuk mengenakan pakaian pilihan mereka dan menampilkan simbol-simbol agama.

Aktivis dan pemimpin oposisi juga mengkritik negara bagian Karnataka karena meloloskan undang-undang anti-konversi dan undang-undang anti-sembelih sapi tahun lalu, yang mereka katakan ditujukan untuk menargetkan orang Kristen dan Muslim.

Baca Juga: Tekan Stunting, Heru Budi Gandeng Semua Pengurus RT dan RW

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: