Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Meski Banyak Tantangan, LPS Pede Ekonomi RI Akan Tetap Tumbuh

Meski Banyak Tantangan, LPS Pede Ekonomi RI Akan Tetap Tumbuh Kredit Foto: Fajar Sulaiman
Warta Ekonomi, Jakarta -

Dengan meningkatnya tensi geopolitik antara Rusia dan Ukraina, potensi inflasi yang tinggi, kebijakan tapering dari Bank Sentral Amerika Serikat, dan juga masih ada tekanan dari pandemi COVID-19 varian omicron, Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menyatakan, perekonomian Indonesia di tahun 2022 diperkirakan akan dapat meneruskan pertumbuhan positif. Hal ini tentunya dengan tetap melaksanakan kebijakan moneter dan kebijakan fiskal yang baik.

“Beberapa hal tersebut amat menantang dan perlu untuk terus diwaspadai dan dicermati, tetapi kami yakin selama kita masih tetap menjalankan kebijakan moneter dan kebijakan fiskal kita dengan baik, artinya kebijakan moneter yang mendukung ekonomi dan kebijakan fiskal yang juga mendukung ekonomi, perekonomian kita masih akan tumbuh dengan baik,” ujarnya di Jakarta, Selasa (8/3/2022).

Ia menambahkan, di tengah berbagai ketidakpastian yang mengemuka tersebut, dengan kebijakan yang baik,  pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2022 dapat mencapai 4,8-5,5 persen YoY, atau mungkin di tengahnya sekitar 5,1 persen untuk tahun 2022 ini. Baca Juga: LPS Nilai Koordinasi Dengan Perbankan Berjalan Baik, ini Buktinya

“Jika melihat dari sisi moneter, jumlah uang yang ada di sistem yang betul-betul siap untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, jumlahnya masih cukup tinggi, di atas 20 persen pertumbuhannya,” tambahnya.

Terkait proyeksi tren pertumbuhan simpanan dan rekening di perbankan, ia memaparkan, selama bulan Januari 2022, nilai total simpanan bank umum tercatat sebesar Rp7.439 triliun, mengalami kenaikan sebesar Rp800,4 triliun atau bertambah sebanyak 12,06 persen YoY. 

Kemudian, nilai total simpanan pada tier dengan saldo kurang dari Rp2 miliar  mengalami kenaikan sebesar Rp130,5 triliun, atau bertambah sebanyak 4,53 persen YoY, nilai total simpanan pada tier dengan saldo lebih dari Rp2 miliar juga mengalami kenaikan sebesar Rp669,9 triliun, atau bertambah sebanyak 17,82 persen YoY.

Dalam hal jumlah rekening, pada bulan Januari 2022, jumlah rekening dengan saldo kurang dari Rp2 miliar meningkat sebesar 91,73 juta rekening atau bertambah sebanyak 26 persen YoY. Sedangkan jumlah rekening dengan saldo lebih dari Rp2 miliar meningkat sebanyak 19 ribu rekening atau bertambah sebanyak 6,38 persen YoY.

“Ini kelihatannya ada pemain baru di level income rendah yang mulai memanfaatkan jasa perbankan, saya prediksi ini dari kalangan pelajar sekolah menengah yang mereka mulai masuk berinvestasi sehingga mereka membutuhkan rekening di perbankan,” tambahnya.

Secara umum, simpanan nasabah akan terus tumbuh seiring dengan pemulihan ekonomi dan terjaganya kepercayaan masyarakat pada industri perbankan.

Kemudian, terkait kondisi suku bunga penjaminan (LPS Rate), berdasarkan evaluasi LPS, sepanjang tahun 2020–2021, LPS telah memangkas Tingkat Bunga Penjaminan (TBP) sebesar 275 bps untuk TBP rupiah dan 150 bps untuk TBP valas. TBP rupiah untuk bank umum dan BPR saat ini untuk periode 29 Januari 2022 - 27 Mei 2022, masing-masing sebesar 3,50 persen  dan 6,00 persen, sedangkan TBP valas untuk bank umum sebesar 0,25 persen.

“Seiring dengan kebijakan penurunan TBP, suku bunga deposito 1 dan 3 bulan terpantau masih mengalami penurunan 152 bps dan 149 bps meskipun penurunannya semakin melambat. Hal tersebut turut berkontribusi dalam penurunan cost of fund perbankan, sehingga mendukung penurunan suku bunga kredit,” tuturnya.

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Bagikan Artikel:

Video Pilihan