Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Abu Janda Dukung Langkah Singapura Tolak UAS, Eko Kuntadhi: Yang Ditolak Somad, Bukan Umat Islam

Abu Janda Dukung Langkah Singapura Tolak UAS, Eko Kuntadhi: Yang Ditolak Somad, Bukan Umat Islam Kredit Foto: Instagram/Abu Janda
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pegiat media sosial Abu Janda mendukung keputusan Imigrasi Singapura untuk tidak mengizinkan pengkhotbah ekstremis masuk ke negara mereka. Menurut pria yang bernama asli Heddy Setya Permadi atau Permadi Arya ini, sebagian besar rakyat Indonesia mendukung keputusan imigrasi singapura tersebut.

Dia berharap Pemerintah Indonesia dapat mengikuti langkah Singapura tersebut.

Baca Juga: Dugaan Campur Tangan Pemerintah dalam Kasus UAS, Eko Kuntadhi Tertawa: Emang Siapa? Ngapain...

"We most of Indonesian people support the decision of singapore immigration for not allowing an extremist preacher into their country we hope someday Indonesian government too can follow this step in dealing with clerics that preach hate and extremism. thank you singapore for the valuable lesson, " tulis pria yang dikenal pula sebagai buzzer dan influencer dalam tim sukses pemenangan Jokowi pada Pilpres tahun 2019 ini, dikutip FAJAR.CO.ID, di akun Instagramnya, Kamis (19/5/2022).

Unggahan sebelumnya, Abu Janda menilai Pemerintah Indonesia tidak usah membela atau protes ke Singapura soal Ustaz Abdul Somad (UAS) yang dinilainya sebagai penceramah radikal intoleran. Menurutnya, mau dikemanakan wibawa negara ini jika memprotes maupun membela UAS tersebut.

"Karena singapura sudah rilis alasan nolak abdul somad karena dianggap penceramah radikal intoleran. maka jangan sampai pemerintah Indonesia protes ke Singapura bela penceramah radikal intoleran. mau dikemanakan wibawa negara? @jokowi @retno_marsudi @kemlu_ri kbrisingapura. we Indonesian people support the decision of singapore immigration @immigrationsg @mothershipsg," tulis Abu Janda.

Tak hanya Abu Janda, pegiat media sosial lainnya Eko Kuntadhi menilai kasus deportasi UAS itu terlalu heboh. Padahal, ia hanya liburan di Singapura.

"Somad kayaknya spesial banget. Mau liburan ke Singapura. Tapi ditolak otoritas imigrasi di sana. Eh, di sini pada heboh," tulis di akun Instagramnya dikutip FAJAR.CO.ID, Kamis (19/5/2022).

Menurut dia, pasca deportasi itu ada yang menuduh Singapura Islamphobia. Eko Kuntadhi juga mempertanyakan, apakah UAS mewakili seluruh umat Islam?

"Bahkan, ada yang nuduh Singapura Islamphobia. Emangnya Somad mewakili seluruh umat Islam?Wong setiap hari ada ribuan umat Islam keluar masuk Singapura. Biasa aja tuh. Yang ditolak itu Somad. Bukan umat Islam," jelasnya.

Sementara itu, Juru Bicara Kemlu RI Teuku Faizasyah dalam pengarahan media secara daring, Kamis (19/5) menjelaskan, insiden yang menimpa Ustaz Abdul Somad (UAS) yang ditolak masuk ke negara itu karena setiap negara memiliki yurisdiksi dan ketentuan hukum yang berlaku di negaranya.

"Dalam praktik selama ini, negara memiliki yurisdiksi dan ketentuan hukum yang berlaku di negaranya. Bisa saja tidak menerima seseorang masuk ke teritorial wilayahnya berdasarkan berbagai pertimbangan dan kita tidak selalu tahu apa alasannya," bebernya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan