Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tampil di TV Rusia, Pensiunan Kolonel Patahkan Propaganda Kremlin Soal Perang Ukraina

Tampil di TV Rusia, Pensiunan Kolonel Patahkan Propaganda Kremlin Soal Perang Ukraina Kredit Foto: Reuters/David W Cerny
Warta Ekonomi, Moskow -

Media arus utama Rusia selama ini menayangkan pemandangan perang Ukraina yang sama sekali berbeda dengan yang ditayangkan media luar negeri. Mereka bahkan tak menyebutnya sebagai perang.

Namun, sebuah acara di TV pemerintah Rusia tiba-tiba menyiarkan tayangan langka. Ini menjadi sesuatu yang luar biasa dalam dunia pertelevisian.

Baca Juga: Israel Tembak Mati Shireen Abu Akleh, Rusia Turun Gunung untuk Dukung...

Dilansir dari BBC, program tersebut bertajuk '60 Menit', acara bincang-bincang unggulan di TV pemerintah Rusia yang tayang 2 kali sehari. Diskusi di studio tersebut biasanya mempromosikan segala sesuatu yang sesuai garis Kremlin, termasuk tentang 'operasi militer khusus' Presiden Putin di Ukraina.

Kremlin pun masih mempertahankan klaim bahwa serangan Rusia berjalan sesuai rencana. Namun, pada Senin (16/5), tamu bernama Mikhail Khodarenok, seorang analis militer dan purnawirawan kolonel, melukiskan gambaran yang berbeda.

Ia memperingatkan kalau situasi jelas akan menjadi lebih buruk bagi Rusia. Pasalnya, Ukraina menerima bantuan militer tambahan dari Barat dan tentara Ukraina dapat mempersenjatai 1 juta orang.

"Keinginan untuk mempertahankan tanah air mereka [tentara Ukraina] sangat besar. Kemenangan akhir di medan perang ditentukan oleh semangat juang yang tinggi pasukan yang menumpahkan darah untuk ide-ide yang siap mereka perjuangkan.

"Masalah terbesar bagi situasi militer dan politik [Ukraina] adalah kita berada dalam isolasi politik total dan seluruh dunia menentang kita. Mau tak mau, kita harus mengakuinya. Kita harus menyelesaikan situasi ini.

"Situasinya tak bisa dianggap normal ketika ada koalisi 42 negara melawan kita, sementara sumber daya, militer-politik, dan militer teknis kita terbatas," ungkapnya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Akurat. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Akurat.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan