Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tampil di TV Rusia, Pensiunan Kolonel Patahkan Propaganda Kremlin Soal Perang Ukraina

Tampil di TV Rusia, Pensiunan Kolonel Patahkan Propaganda Kremlin Soal Perang Ukraina Kredit Foto: Reuters/David W Cerny

Tamu-tamu lain di studi sontak terdiam. Bahkan, pembawa acara Olga Skabeyeva yang biasanya garang dan vokal dalam membela Kremlin justru tak angkat bicara.

Khodarenok sebenarnya telah mengutarakan hal ini. Ia menulis Tinjauan Militer Independen Rusia sebelum Moskow menyerang Ukraina.

Baca Juga: 2 Negara Netral Kini Berstatus Musuh Rusia, Indonesia Beri Respons Begini

Dalam tulisannya, analis pertahanan itu mengkritik 'elang yang antusias dan burung kangkok yang tergesa-gesa' karena mengeklaim bahwa Rusia akan dengan mudah memenangkan perang melawan Ukraina.

Kesimpulannya saat itu: konflik bersenjata dengan Ukraina bukanlah kepentingan nasional Rusia.

Ditonton jutaan penonton, kritik melalui TV sama sekali berbeda dengan media cetak. Kremlin telah berusaha keras mengontrol lanskap informasi di sini. Mereka menutup sumber berita independen Rusia dan memastikan televisi, alat utama Rusia untuk membentuk opini publik, sesuai pesannya.

Sangat jarang mendengar analisis realistis tentang peristiwa di TV Rusia.

Itu langka, tetapi tak unik. Dalam beberapa pekan terakhir, pandangan kritis bermunculan di televisi Negeri Beruang Merah. Pada bulan Maret, di acara bincang-bincang TV populer lainnya, seorang pembuat film Rusia mengatakan kepada pembawa acara, "Perang di Ukraina melukiskan gambaran yang menakutkan. Dampaknya sangat menindas masyarakat kita."

Jadi, apa yang terjadi pada acara '60 Menit'? Apakah ini panggilan untuk bangkit yang spontan, tanpa settingan, tak terduga yang lolos dari jaring? Atau inikah ledakan realitas yang telah direncanakan sebelumnya untuk mempersiapkan mental publik Rusia pada berita negatif tentang kemunduran 'operasi militer khusus'?

Sulit untuk menjawabnya. Namun, seperti yang mereka katakan di televisi, "Pantau terus TV Rusia untuk sinyal lebih lanjut." 

Halaman:

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Akurat. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Akurat.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan