Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pasang Badan Belain UAS yang Disebut Ekstremis: Tuduhan yang Keji, Singapura Tidak Bisa Dimaafkan!

Pasang Badan Belain UAS yang Disebut Ekstremis: Tuduhan yang Keji, Singapura Tidak Bisa Dimaafkan! Kredit Foto: Instagram/Ust. Abdul Somad
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ketua Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Pelita Umat, Chandra, tak dapat memaafkan sikap Singapura yang menuduh Ustaz Abdul Somad (UAS) ekstremis. 

"Tuduhan ekstremis dan segregasi adalah tuduhan yang sangat serius dan keji. Ini tidak dapat dimaafkan," kata Chandra. Baca Juga: Ingat Kata Wamenag, Stop Goreng Isu Abdul Somad Ditolak Singapura, Apalagi Soal...

Dia mengatakan tuduhan Singapura terhadap UAS sangat tidak berdasar. Singapura dalam hal ini berpotensi melaggar Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia (UDHR) Pasal 19. Isi dari UDHR Pasal 19 itu adaah setiap orang berhak atas kebebasan berpendapat, termasuk kebebasan memiliki pendapat tanpa gangguan, dan untuk mencari, menerima, serta menyampaikan informasi dan pikiran melalui media apa pun dan tidak memandang batas-batas wilayah.

Kemudian, Singapura juga berpotensi melanggar Konvenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (ICCPR). ICCPR ini merupakan perjanjian yang mewajibkan negara anggotanya untuk melindungi hak sipil dan politik, individu, termasuk hak hidup, kebebasan beragama, berpendapat, berkumpul, hak elektoral, dan memperoleh proses pengadilan yang adil serta tidak berpihak.

Chandra juga menyebut Singapura melanggar konvenan interrnasional tentang hak ekonomi, sosial, dan budaya (ICESCR), dan konvensi internasional tentang penghapusan segala bentuk diskriminasi rasial (ICERD).

Dia menegaskan LBH Pelita Umat mengecam keras dan mendorong pemerintah Singapura untuk meminta maaf secara terbuka pada UAS. Pemerintah Indonesia juga mendapat desakan agar memperjuangkan hak-hak warga negaranya.

Baca Juga: Akusisi Axle Asia, Bolttech Siap Perkuat Bisnis Asuransi di Indonesia

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Lestari Ningsih

Advertisement

Bagikan Artikel: