Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pidato Jokowi Bilang Pendukungnya Ojo Kesusu untuk Pilpres 2024, Ngabalin: Belanda Masih Jauh

Pidato Jokowi Bilang Pendukungnya Ojo Kesusu untuk Pilpres 2024, Ngabalin: Belanda Masih Jauh Kredit Foto: Instagram/Joko Widodo
Warta Ekonomi, Jakarta -

Presiden Joko Widodo atau Jokowi sempat berpesan kepada pendukungnya yang tergabung dalam relawan Pro Jokowi (Projo) agar tidak terburu-buru menentukan dukungan kepada salah satu calon presiden (capres) 2024.

Merespons pernyataan Jokowi, Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin menilai, makna dari pesan tersebut karena melihat situasi politik yang kerap berubah-ubah.

Baca Juga: Politik Ojo Kesusu Ala Jokowi, Ganjar Ora Geer

"Ya, namanya juga politik ya. Jadi dinamika itu kan selalu berubah, dinamis kan. Jadi tidak bisa teman-teman membicarakan sesuatu lebih awal, istilahnya Belanda masih jauh, ojo kesusu, jangan terburu-buru," kata Ngabalin di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (23/5/2022).

Lebih lanjut, Ngabalin melihat kalau Jokowi sebagai kepala negara pasti memahami siapa sosok yang pas dengan memiliki kapasitas, kapabilitas serta kemampuannya untuk memimpin negara. Ngabalin menilai, kalau Jokowi juga melihat sosok penggantinya pada 2024 nanti harus bisa membuat Indonesia tetap damai dalam keberagaman.

"Presiden punya wacana besar tentang bagaimana kehidupan orang menyatu, suku bangsa yang berbeda beda, Protestan, Katolik, Hindu, Budha, Konghucu, Islam. Negeri ini harus damai, harus moderasi beragama, harus ada, pokoknya kriteria-kriteria itu tidak lepas dari pikiran gagasan besar Presiden Joko Widodo," jelasnya.

Baca Juga: Tak Pantas Jokowi Bilang "Ojo Kesusu", Tiru SBY Lebih Bagus

Kendati demikian, Ngabalin enggan menjawab terkait hubungan dari pesan Jokowi tersebut terhadap sosok Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

"Wah, saya tidak ikuti informasi itu," tegasnya.

Sebelumnya, Presiden Jokowi berpesan kepada para sukarelawan yang tergabung dalam Projo agar jangan tergesa-gesa berbicara politik tentang calon presiden pada Pemilu 2024.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan