Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Buka Resor di Bali, Jumeirah Group Buat Desain Jumeirah Bali Bak Kerajaan Majapahit

Buka Resor di Bali, Jumeirah Group Buat Desain Jumeirah Bali Bak Kerajaan Majapahit Kredit Foto: Jumeirah Group
Warta Ekonomi, Jakarta -

Jumeirah Group, perusahaan perhotelan global dan merupakan bagian dari Dubai Holding, telah menghadirkan resor mewah kontemporer pertamanya di Indonesia yakni Jumeirah Bali di wilayah pantai Uluwatu. Didirikan di atas tebing batu kapur yang indah, resor mewah ini memiliki 123 villa dengan konfigurasi satu kamar tidur dan dua kamar tidur, serta Royal Water Palace dengan empat kamar tidur, yang menampilkan pemandangan tropis Samudra Hindia yang memukau dan keindahan alam hijau Bali yang memesona. 

Jose Silva, Chief Executive Officer Jumeirah Group, mengatakan bahwa Jumeirah Bali hadir menjadi yang pertama dengan konsep yang mewujudkan keindahan lokal daerah Bali dipadu dengan dengan keramahan tamahan yang utama, memberikan para tamu pengalaman yang benar-benar unik dan tak terlupakan untuk menyatu kembali dengan alam. 

“Resor ini menambahkan keindahan lain ke portofolio internasional Jumeirah Group yang terus berkembang, menampilkan keramah tamahan destinasi yang multikultural, mengintegrasikan keberlanjutan, budaya dan kesehatan,” kata Jose.

Baca Juga: Terus Berkembang, Good Travel with Marriott BonvoyTM Capai 100 Hotel dan Resort di Asia Pasifik

Berdiri anggun di area pantai Uluwatu, salah satu lokasi yang paling didambakan di pulau Bali, resor tepi tebing yang menakjubkan ini merupakan kolaborasi antara Martin Grounds dari Grounds Kent Architect, yang mengembangkan konsep arsitektur, dan Jean-Michel Gathy dari Denniston International, seorang konsultasi desain. Resor juga dikelilingi taman-taman luas yang dirancang oleh Made Wijaya.

Secara singkat, desain resor mewah all-villa ini adalah untuk menghubungkan masa lalu dan masa kini Bali di suaka kemewahan berbasis air yang hijau. Sebagai tanggapan, Martin Grounds menciptakan narasi desain keseluruhan yang berpusat pada era keemasan kerajaan Majapahit dan perannya sebagai tempat suci bagi elit penguasa Bali pada tahun 1343. Kerajaan Hindu terakhir di Indonesia, mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-14. , menjadi kekuatan yang signifikan di kawasan sambil mempertahankan hubungan reguler dengan Tiongkok, Champa, Kamboja, Annam, dan Siam.

Baca Juga: Siap Kelola Amartahills Hotel & Resorts, Liberta Hotel International Perkuat Jaringan Bisnis Lokal

Secara arsitektur, kekaisaran maritim dicirikan oleh kota dengan tembok yang mengesankan, menyembunyikan kumpulan paviliun, termasuk yang digunakan untuk mandi dan bersosialisasi, taman kerajaan bertingkat, dan fitur air yang indah. Di seluruh Jumeirah Bali, elemen ruang tradisional ini digunakan untuk mengungkapkan istana air mewah yang merayakan keajaiban kehidupan.

Selanjutnya adalah tiga kolam renang, yang terbesar mewakili Waduk Baureo, waduk legendaris Majapahit. Dengan pemandangan matahari terbenam yang menakjubkan dan warna pirus berkilauan dari Pantai Dreamland di bawah, ini adalah titik fokus dari resor.

Halaman:

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan