Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mengulik Manfaat Media Sosial dalam Memajukan Pariwisata di Indonesia

Mengulik Manfaat Media Sosial dalam Memajukan Pariwisata di Indonesia Kredit Foto: Antara/Andreas Fitri Atmoko
Warta Ekonomi, Jakarta -

Perkembangan era digitalisasi di Indonesia yang terjadi begitu pesat berhasil membawa sejumlah dampak bagi masyarakat.  Bagaikan dua mata pisau, ruang digital dapat memberikan manfaat termasuk dunia pariwisata.

Dengan dunia digital produk pariwisata dapat dipasarkan dengan masif. Mengingat, Indonesia memiliki kekayaan alam dan potensi pariwisata yang sangat unggul. 

Baca Juga: Digitalisasi Jadi Kunci Masa Depan Ekonomi Indonesia Pasca Pandemi

"Maka dari itu kita sebagai warga negara harus menjaga dan merawat kekayaan alam yang kita punya, serta memperkenalkan kekayaan alam kita kepada negara lainnya, apalagi pada zaman yang serba digital ini," ujar Anggota Komisi 1 DPR RI, Yan Permenas Mandenas dalam Webinar Ngobrol Bareng Legislator bertajuk "Memajukan Pariwisata Melalui Media Sosial” pada Jumat (17/6/2022). 

Ia menerangkan, memasarkan atau mempromosikan berbagai destinasi wisata melalui ruang digital atau dunia maya dikenal dengan sebutan digital tourism

"Digital tourism tidak hanya sekedar mengenalkan, namun juga menyebar keindahan pariwisata secara luas untuk meningkatkan jumlah wisatawan mancanegara berkunjung ke Indonesia," terangnya. 

Pada zaman era digital ini, lanjut Yan, banyak sekali media promosi yang bisa digunakan dalam mengenalkan tempat-tempat pariwisata yang indah pada dunia.

"Seperti adanya Facebook dan Instagram yang bisa menampilkan foto, membagikan pengalaman dan mempromosikan destinasi, ada juga Youtube yang bisa memposting sebuah video, pengalaman serta promosi destinasi. Ada juga Google yang bisa memuat portal berita, promosi, artikel dan informasi, serta terdapat twitter yang memuat cuitan mengenai pengalaman di tempat destinasi wisata," paparnya. 

Keampuhan pemasaran sektor pariwisata melalui ruang digital ini, kini sudah terbukti. Terlebih, usai pandemi Covid-19 menghantam dunia. 

Chief Community Officer, Teman Parekraf Nasional TEPANAS sekaligus Waketum DPP CIPI, Panca R Sarungu mengatakan bahwa dalam penanganan digital tourisme ini, setidaknya ada 4 tindakan yang harus diperhatikan. 

"Harus mendefinisikan ulang dalam hal digital tourisme ini, kemudian kita juga harus memfokuskan kembali bagaimana dalam meningkatkan wisatawan yang ada di Indonesia. Kemudian kita juga harus menciptakan kembali citra-citra yang baik agar para wisatawan tertarik untuk datang, dan tak lupa kita harus mempromosikan ulang, baik dalam hal gambar, pengalaman atau ualsan-ulasan postif mengenai perwisataan di Indonesia," terangnya  

Selanjutnya dalam  memasarkannya tersebut, operasi bisnis juga harus ditata kembali. Salah satu caranya, yakni dengan memperbaharui portofolio bisnis.

Editor: Alfi Dinilhaq

Bagikan Artikel:

Video Pilihan