Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jenderal China Bicarakan Laut China Selatan, Australia: Kami Monitor!

Jenderal China Bicarakan Laut China Selatan, Australia: Kami Monitor! Kredit Foto: Reuters/Beawiharta
Warta Ekonomi, Canberra, Australia -

Menteri Pertahanan Australia Richard Marles mengatakan Australia akan terus menggunakan hak lintasnya melalui Laut China Selatan (LCS) meskipun ada tentangan dari China.

Laut China Selatan adalah salah satu wilayah yang paling disengketakan di dunia. Sebagian besar diklaim oleh Beijing, tetapi negara-negara sekitarnya dan Amerika Serikat tidak setuju.

Baca Juga: LCS Memanas, Prabowo Sentil Negara Adidaya: Amerika dan China Tolong Dengarkan ASEAN

Laut adalah pintu gerbang penting untuk pelayaran global. Dilaporkan memiliki cadangan minyak dan gas yang belum ditemukan yang signifikan, yang menurut para analis telah menjadi “faktor yang memperburuk sengketa maritim dan teritorial.”

Laut China Selatan berbatasan dengan Brunei, Kamboja, Cina, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Taiwan, Thailand, dan Vietnam.

Australia memiliki kepentingan ekonomi di kawasan ini dan telah mempromosikan kebebasan perdagangan dan navigasi.

Canberra telah melakukan operasi pengawasan udara di Laut China Selatan dan Samudra Hindia. Disebut Operation Gateway, misi tersebut telah berjalan sejak 1980.

Menteri Pertahanan Australia Richard Marles pada Minggu bertemu dengan timpalannya dari China Wei Fenghe di Singapura.

Hubungan antara kedua negara telah tegang dalam beberapa tahun terakhir karena berbagai perselisihan politik dan perdagangan, termasuk ambisi Beijing di Laut Cina Selatan. Dialog hari Minggu di KTT keamanan regional di Singapura adalah pertemuan bilateral tingkat tinggi pertama dalam lebih dari dua tahun.

Marles mengatakan dia berencana untuk membangun kembali hubungan "langkah demi langkah" dan bersikeras bahwa Australia akan terus terbang di atas Laut Cina Selatan meskipun sebuah jet Cina mencegat dan merusak pesawat angkatan udara Australia dengan sekam aluminium pada bulan Mei.

Tom Corben adalah rekan peneliti dalam program kebijakan luar negeri dan pertahanan di Pusat Studi A.S. Universitas Sydney.

Dia mengatakan Canberra berdiri teguh melawan perang China.

“Insiden ini penting karena ini adalah contoh terbaru – dan mungkin yang paling berani – dalam serangkaian pertemuan dekat antara aset militer Australia dan China di seluruh kawasan selama 18 bulan terakhir. Pertengkaran seperti ini menggarisbawahi perubahan koersif dalam perilaku regional China, tetapi mereka juga menyoroti fakta bahwa Taiwan bukan satu-satunya titik nyala militer di wilayah tersebut. Memang, Australia dan negara-negara lain khawatir tentang risiko signifikan bahwa kecerobohan di pihak China dapat meningkat dari contoh konfrontasi menjadi salah satu konflik,” kata Corben.

Menteri Pertahanan Marles telah terbang ke Jepang untuk bertemu dengan mitranya dari Jepang, Menteri Pertahanan Nobuo Kishi, untuk memperkuat apa yang para pejabat Australia gambarkan sebagai “hubungan kasih sayang.”

Australia telah menyerukan hubungan militer yang lebih kuat antara Canberra dan Tokyo.

Menteri pertahanan Australia juga telah mengkonfirmasi bahwa pemerintah kiri-tengah yang baru-baru ini terpilih di Canberra akan terus memberlakukan tindakan perbatasan yang keras dan bahwa kapal-kapal yang membawa pencari suaka akan ditolak oleh angkatan laut Australia.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan