Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Maukah Rusia dan China Cs Terima Permintaan Iran Gabung BRICS?

Maukah Rusia dan China Cs Terima Permintaan Iran Gabung BRICS? Kredit Foto: Reuters/Lisi Niesner
Warta Ekonomi, Teheran -

Pemerintah Iran mengatakan Teheran mendaftar untuk menjadi anggota negara-negara ekonomi berkembang yang dikenal BRICS. Anggota kelompok itu antara lain Brasil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan.

"Hasilnya akan menambah nilai baik kedua belah pihak," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Senin (27/6/2022).

Baca Juga: Ganasnya Peretas Bikin Iran Babak Belur, Raksasa Baja Iran Jadi Korbannya

Terpisah juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan Argentina juga mengajukan keanggotaan untuk bergabung. Pemerintah Argentina belum menanggapi permintaan komentar.

Presiden Argentina Alberto Fernandez yang saat ini sedang di Eropa beberapa hari terakhir mengungkapkan keinginannya membawa Argentina bergabung dengan BRICS.

"Saat Gedung Putih memikirkan apa lagi yang akan dimatikan di dunia, melarang atau mengganggu, Argentina dan Iran mendaftar untuk bergabung dengan BRICS," kata Zakharova di aplikasi kirim pesan Telegram.

Sudah lama Rusia berusaha mendekat dengan Asia, Amerika Selatan dan Timur Tengah. Tapi upaya mereka semakin intensif baru-baru ini usai mendapat gelombang sanksi dari Eropa, Amerika Serikat dan negara-negara lainnya karena invasi ke Ukraina.

AS dan negara-negara Barat lainnya berjanji memberikan dukungan pada Ukraina. Setelah 28 warga sipil tewas dalam beberapa serangan Rusia, termasuk tembakan rudal di sebuah pusat perbelanjaan yang penuh.

Rusia membantah mengincar warga sipil dalam invasi yang mereka sebut "operasi militer khusus" untuk melucuti senjata Ukraina dan melindungi pengguna bahasa Rusia dari fasis. Kiev dan sekutu-sekutunya membantah alasan tersebut dan mengatakan serangan Rusia tanpa provokasi. 

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan