Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tanggapan terhadap Misi Perdamaian Jokowi dan Jauhkan Bumi dari Perang

Tanggapan terhadap Misi Perdamaian Jokowi dan Jauhkan Bumi dari Perang Kredit Foto: Antara/Setpres/Agus Suparto
Warta Ekonomi, Jakarta -

Perang di zaman super modern seperti sekarang sangat tidak populer dan sangat membahayakan seluruh manusia.

Perang jelas merupakan sebuah kebodohan kolektif karena jika seluruh persenjataan sangat super modern dikeluarkan atas dasar emosi marah para pemimpinnya, maka bukan hanya negara yang berperang tetapi seluruh isi bumi terancam dan bahkan hancur karena begitu kecanggihan super dari peralatan perang pada zaman ini.

Baca Juga: Wali Kota Irpin Temani Jokowi Blusukan di Reruntuhan Puing, Pesannya Menyentuh

Bom nuklir lebih setengah abad yang lalu, pada tahun 1945 sudah mampu membumihanguskan dua kota di Jepang. Apalagi teknologi persenjataan modern sekarang, pasti lebih dahsyat daya hancurnya dibandingkan tujuh dekade yang lalu.

Karena itu, pemimpin negara besar yang jengah itu harus berpikir lebih jauh akibat dari perang seperti sekarang ini. Sebaliknya, harus ada lebih banyak hadir pemimpin yang menjalankan misi perdamaian dibandingkan dengan unjuk kegagahan dan kepongahan untuk mengobarkan perang seperti Perang Dunia I dan II. 

Dari sisi pandangan seperti ini, maka misi perdamaian Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Ukraina dan Rusia merupakan secercah harapan dan langkah awal agar bumi lebih damai dan jauh dari perang. Upaya perdamaian ini patut diacungi jempol dan tidak boleh berhenti melainkan nanti dilanjutkan oleh menteri di bawahnya.  

Akhirnya, setelah hampir delapan tahun Jokowi enggan datang ke forum-forum internasional, sekarang saat yang tepat untuk memerankan politik bebas aktif, seperti diamanatkan oleh UUD 1945. 

Citra dan kesan bahwa Jokowi “inward looking” mulai pupus karena sering tidak pernah hadir dalam pertemuan-pertemuan internasional. Namun sekali berperan dalam misi perdamaian ini, maka sekarang sudah memainkan peran yang strategis bagi dunia. Peranan ini juga sangat penting bagi Indonesia karena ini merupakan amanat UUD 1945.

Ini adalah permulaan yang sangat baik. Cukup mengejutkan Jokowi mengambil keputusan ini, tentu dengan resiko bahaya yang tidak kecil, apalagi bersama Ibu Negara Iriana Joko Widodo.

Baca Juga: Setelah India, eFishery Siap Ekspansi ke China dan Vietnam

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: