Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Usai Tsamara Amany, Kini Eks Staf Ahok Mundur dari Posisi Penting PSI, Ada Apa?

Usai Tsamara Amany, Kini Eks Staf Ahok Mundur dari Posisi Penting PSI, Ada Apa? Kredit Foto: Instagram/Giring Ganesha
Warta Ekonomi, Jakarta -

Sunny Tanuwidjaja mungkin menjadi orang penting kedua di Partai Solidaritas Indonesia -- partai yang mencitrakan diri sebagai partainya orang muda -- yang memilih mundur dan berkarier di tempat lain.

Orang penting pertama yang terpublikasi menyatakan mundur dari PSI adalah Tsamara Amany Alatas. Posisinya terakhirnya sebagai ketua Dewan Pimpinan Pusat PSI yang dijabat selama lima tahun.

Baca Juga: Walau Eks Staf Ahok Ubah Haluan, PSI Tegaskan Tidak Akan Pernah Mendukung Anies Baswedan!

Posisi terakhir Sunny -- yang merupakan mantan staf Basuki Tjahja Purnama (Ahok) ketika masih menjadi gubernur Jakarta -- sebagai sekretaris Dewan Pembina PSI.

Kabarnya, Sunny meninggalkan PSI supaya dia bisa fokus mendukung Gubernur Jakarta Anies Baswedan yang sedang bersiap maju menjadi calon presiden pada pemilu 2024.

Pilihan Sunny menjadi perhatian publik karena Anies yang didukungnya sekarang merupakan lawan politik Ahok di pemilihan gubernur Jakarta yang berlangsung beberapa waktu lalu.

Sedangkan Tsamara meninggalkan PSI pada April 2022 alasannya ingin fokus mengabdi untuk Indonesia melalui cara-cara lainnya, salah satunya dengan fokus menyuarakan isu perempuan dan mengabdi untuk kepentingan perempuan.

Reaksi PSI

Merujuk pada penjelasan Wakil Ketua Dewan Pembina PSI Grace Natalie, Sunny sebenarnya sudah menyaimpaikan keinginan untuk mundur sejak setahun yang lalu.

Semenjak itu, statusnya menjadi anggota non aktif atau tidak dilibatkan sama sekali dalam operasional partai.

Grace menyatakan bahwa dia menyayangkan Sunny meninggalkan PSI, tetapi dia tetap menghormati keputusan itu.

Baca Juga: Usai Anies Tutup Gerainya, Holywings Ngaku Tak Tahu Soal Promo Miras Berbau SARA, PKB: Gak Mungkin!

Setelah ditinggalkan Sunny, jabatan diisi oleh Raja Juli Antoni yang sebelumnya menjadi sekretaris jenderal PSI.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan