Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sri Mulyani: Sektor Hutan Biayanya Paling Kecil, Tapi Penurunan Karbonnya Paling Besar

Sri Mulyani: Sektor Hutan Biayanya Paling Kecil, Tapi Penurunan Karbonnya Paling Besar Kredit Foto: Martyasari Rizky
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan kehutanan menjadi sektor yang membutuhkan biaya kecil namun kontribusinya terhadap penurunan karbon paling besar.

Berdasarkan paparannya dalam Kongres Kehutanan Indonesia (KKI) VII 2022, Selasa (28/6/2022), biaya mitigasi perubahan iklim melalui sektor kehutanan hanya sebesar Rp77,8 triliun. Angka ini berbeda jauh dengan kebutuhan dari sektor energi dan transportasi yang mencapai Rp3.307,2 triliun.

"Sektor kehutanan hanya membutuhkan Rp77,8 triliun tapi penurunan CO2-nya paling besar, yaitu 497 ton," ujar Sri Mulyani, atau yang akrab disapa Ani, seperti dikutip dari Youtube KLHK, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga: Sri Mulyani Blak-blakkan Beberkan Bukti Komitmen Indonesia Wujudkan Ekonomi Hijau

Angka tersebut diperoleh dari estimasi second biennal update repost (second BUR) oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) pada 2018. Sementara dari sisi third BUR 2021, angka yang dibutuhkan adalah Rp309 triliun.

Secara total, kebutuhan pendanaan untuk mencapai target Nationally Determined Contribution (NDC) 2030 diproyeksikan mencapai Rp4.002,44 triliun. Perbedaan proyeksi dalam BUR-2, Roadmap NDC, hingga BUR-3 disebabkan oleh adanya tambahan kegiatan mitigasi, kalibrasi metode estimasi, dan perbedaan horizon waktu.

Sri Mulyani menambahkan, untuk mengurasi emisi gas rumah kaca dibutuhkan kontribusi dari berbagai sektor, seperti kehutanan, energi dan transportasi, industrial process and product use (IPPU), limbah, dan pertanian.

"Kalau kita ya kita, kamu ya kamu sendiri. Pokoknya, mau bangun dunia tidak akan selesai kalau tidak kolaborasi," tandasnya.

Penulis: Imamatul Silfia
Editor: Rosmayanti

Bagikan Artikel:

Video Pilihan